Ahad, 24 Ogos 2014

ADAB-ADAB MEMBACA AL QURAN -AL KARIM.

1. Disunnahkan membaca Al Qur’an sesudah berwuduk, dalam keadaan bersih, sebab yang dibaca adalah wahyu Allah. Kemudian mengambil hendaknya dengan tangan kanan ; sebaiknya memegangnya dengan kedua belah tangan.
2. Disunahkan membaca Al Qur’an di tempat yang bersih seperti : di rumah, di surau, di mushalla dan di tempat-tempat lain yang dianggap bersih tapi yang paling utama adalah Masjid.
3. Disunahkan membaca Al Qur’an menghadap qiblat, membacanya dengan khusyu’ dan tenang ; sebaiknya dengan berpakaian yang pantas.
4. Ketika membaca Al Qur’an, mulut hendaknya bersih, tidak berisi makanan, sebaiknya sebelum membaca Al Qur’an mulut dan gigi dibersihkan lebih dahulu.
5. Sebelum membaca Al Qur’an disunahkan membaca taawudz yang berbunyi “A’udzubilla himinassyaitonirojim” sesudah itu baru “bismillahirahman nirrohim” maksudnya diminta lebih dahulu perlindungan Allah, supaya terjauh dari pengaruh tipu daya syaitan sehingga hati dan pikiran tetap tenang untuk membaca Al Qur’an.
6. Disunahkan membaca Al Qur’an dengan tartil yaitu dengan bacaan yang pelan-pelan dan tenang sesuai dengan firman Allah surat Al Muzammil [73] : 4, agar lebih banyak membari bekas dan mempengaruhi jiwa, serta lebih mendatangkan ketenangan hati dan rasa hormat kepada Al Qur’an.
7. Di dalam membaca Al Qur’an itu hendaklah benar-benar diresapkan arti dan maksudnya, lebih-lebih apabila sampai pada ayat-ayat yang menggambarkan nasib orang-orang yang berdosa dan bagaimana hebatnya siksaan yang disediakan bagi mereka.
8. Disunahkan membaca Al Qur’an dengan suara bagus dan merdu sebab menambahkan keindahan Uslubnya.
9. Ketika membaca Al Qur’an janganlah diputuskan hanya karena hendak berbicara dengan orang lain. Hendaknya pembacaan diteruskan sampai batas yang telah ditentukan barulah disudahi. Juga dilarang tertawa-tawa, bermain-main dan lain-lain semacamnya, ketika sedang membaca Al Qur’an karena pekerjaan yang seperti itu tidak baik dilakukan sewaktu membaca Kitab suci dan berarti tidak menghormati kesuciannya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin