Isnin, 24 Februari 2014

DOSA-DOSA BESAR.

Kita selalu marah apabila mendengar berita dalam tv, dalam suratkhabar, dalam radio, dalam internet berita tentang penzinaan, pelacuran, pembuangan bayi, pembunuhan dan segala bagai maksiat serta perkara mungkar yang berleluasa. YA.. SEMUA ITU DOSA.. DOSA BESAR YANG JIJIK, YANG HINA, DAN YANG MELOYAKAN..

Jika ada sesiapa di sekeliling kita yang melakukannya.. KITA AKAN RASA BENCI, MENYAMPAH, MELUAT, GELI, JIJIK DAN MEMANDANG HINA PADA MEREKA!!...

Namun, tahukah kita bahawasanya ADA dosa yang lebih besar daripada dosa penzina dan pembunuh??..

YA!!.. ADA!!... APAKAH DOSA ITU??..

Dikisahkan satu kejadian di zaman Nabi Musa alaiyhis salam… (petikan diambil daripada pembacaan2 umum – bersumberkan rujukan : Buku 30 kisah teladan - KH Abdurrahman Arroisy).
Diceritakan:
"Satu hari, ada seorang wanita berupa paras dan tubuh badan yg sangat cantik tetapi berwajah sugul, muram dan berjalan longlai sambil menyeret kaki menuju ke rumah Nabi Musa a.s untuk bertemu baginda.

Sesampainya di rumah Nabi Musa, wanita cantik tersebut merayu agar Nabi Allah, Musa membantunya untuk berdoa kepada Allah agar mengampunkan segala perbuatan keji dan dosa yang telah dilakukannya.

Nabi Musa bertanyakan kesalahan apa yang telah dilakukannya. Dengan rasa takut dan ragu-ragu, wanita cantik itu berkata, DIA TELAH MELAKUKAN PERKARA PALING HINA DAN DOSA YANG PALING BESAR yakni MELAKUKAN PENZINAAN.
Bukan setakat itu sahaja, daripada PENZINAAN itu, dia mengandung ANAK LUAR NIKAH dan telah melakukan PEMBUNUHAN dengan mencekik leher bayinya selepas melahirkannya!!!.


Nabi Musa a.s terkejut dan terlalu marah. Baginda mengherdik wanita itu “Nyah kau dari sini. Agar siksa Allah tidak jatuh ke rumahku. Pergi!!”. Bentak baginda, berang!.

Wanita cantik tadi berlalu dengan hati yang terlalu sugul. Menjalar keinsafan di jiwanya. Terasa hinanya dirinya dan terlalu malu berhadapan dunia, kerana apabila seorang Nabi Allah lagikan jijik memandang dirinya yang penuh dosa itu, apakah mungkin masyarakat sekeliling sanggup menerimanya?. Hatinya rawan memikirkannya dan mengenangkan dosa hitam yang tercatat dalam hidupnya.

Sepeninggalan wanita tersebut, Malaikat Jibrail telah diutuskan Allah mengadap Nabi Musa dan berdialog dengan Nabi Musa.

Jibrail : Mengapakah kamu menolak seorang wanita yang hendak bertaubat kerana insaf serta sedar dengan dosa silamnya?.

Nabi Musa : Kerana dia telah melakukan dosa yang paling besar yakni BERZINA DAN MEMBUNUH.

Jibrail : Tahukan kau bahawa ADA LAGI DOSA YANG LEBIH BESAR DARIPADA BERZINA DAN MEMBUNUH? Yang lebih dilaknat Allah?.

Nabi Musa : Adakah dosa yang lebih besar daripada yang dilakukan oleh wanita nista itu?.

Jibrail : YA, ADA!!.

Nabi Musa: Dosa apakah itu?.

Jibrail : ORANG YANG MENINGGALKAN SOLAT DENGAN SENGAJA DAN "TANPA MENYESAL". ORANG ITU DOSANYA LEBIH BESAR DARIPADA SERIBU KALI BERZINA!!!.

Mendengarkan itu Nabi Allah, Musa a.s segera memanggil wanita itu dan memohonkan kepadanya pengampunan dari Allah. Ketahuilah baginda bahawa orang yang berzina atau membunuh, dosanya satu dan terhapus satu amalan pahalanya, apabila orang itu benar-benar bertaubat dengan taubatan nasuha dan tidak lagi mengulangi perbuatan kejinya, maka pintu pengampunan terbuka luas untuknya. AKAN TETAPI, ORANG YANG TIDAK MENDIRIKAN SOLAT, SEPANJANG MASA DIA HIDUP BERGELUMANG DOSA KEJI KERANA DENGAN SENGAJA INGKAR DAN DENGAN SENGAJA TIDAK MAHU MENGADAP ALLAH DAN TIDAK TUNDUK PATUH PADA PERINTAH ALLAH YANG UTAMA YAKNI SOLAT!!. "
Dalam hadis Nabi SAW disebutkan : Orang yang meninggalkan sholat lebih besar dosanya dibanding dengan orang yang membakar 70 buah Al-Qur'an, membunuh 70 nabi dan bersetubuh dengan ibunya di dalam Ka'bah. Dalam hadis yang lain disebutkan bahwa orang yang meninggalkan sholat sehingga terlewat waktu, kemudian ia mengqada'nya, maka ia akan disiksa dalam neraka selama satu huqub. Satu huqub adalah delapan puluh tahun. Satu tahun terdiri daripada 360 hari, sedangkan satu hari di akhirat perbandingannya adalah 1,000 tahun di dunia - maknanya meninggalkan satu waktu solat dgn sengaja (meskipun telah mengqada'nya), tetap akan disiksa dengan siksaan neraka selama 28,800,000 hari??!!! (betul ke matematik aku yg fail nih??... aggghh tak kiralah!!.. yg pasti.. BANYAAAKK HARI!!!) .. tu, baru satu waktu, kalau setiap waktu setiap hari???... berapa ratus ribu juta tahun nk duduk dalam neraka???.... astagfirullahal ’azhiim

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin