Ahad, 2 Disember 2012

BERSANGKA BAIK TERHADAP NIKMAT DAN MUSIBAH

Firman Allah SWT: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, pada hal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, pada hal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah al-Baqarah, ayat 216)
Orang yang beriman hendaklah meyakini setiap perkara yang berlaku ke atas dirinya sama ada baik atau buruk, semuanya telah ditentukan oleh Allah SWT sejak azali lagi.
Jika kita berdoa kepada Allah SWT, maka hendaklah bersangka baik jika hajat tidak dimakbulkan. Mungkin Allah SWT mahu beri yang lebih baik”
Jika ditimpa masalah dan musibah, hendaklah kita yakin bahawa di sebalik musibah itu ada hikmahnya tersendiri. Justeru, hendaklah kita bersifat reda kepada ketetapan Allah SWT.
Sabda Rasulullah SAW: “Tidak ada seorang Muslim pun yang mengalami penderitaan, kepenatan, kesakitan, kesulitan, kesedihan dan kebimbangan yang merunsingkannya melainkan dihapuskan sebahagian daripada kejahatannya.” (Riwayat Muslim)
Begitu juga sebaliknya apabila kita diberi nikmat rezeki, maka hendaklah sentiasa berfikir dan bermuhasabah diri, apakah hikmah di sebalik ujian rezeki yang Allah SWT kurniakan ini. Janganlah lupa bersyukur kepada-Nya dengan cara membayar zakat dan bersedekah.
Ini termasuklah nikmat kuasa di tangan yang dikurniakan dan dipinjam seketika oleh Allah SWT supaya digunakan sebaik mungkin untuk kepentingan bersama dan tidak menindas orang bawahan.
Apakah dengan adanya kuasa kita bebas membuat keputusan tanpa memikir hak orang lain atau menjatuhkan sesuatu hukuman berdasarkan kepentingan peribadi. Semua ini ada hikmah melihat sejauh mana kita menggunakan akal waras ketika diuji oleh Allah SWT dan seterusnya ganjaran pahala atau dosa sebagai habuannya.

Jika kita berdoa kepada Allah SWT, maka hendaklah bersangka baik jika hajat tidak dimakbulkan. Mungkin Allah SWT mahu memberi yang lebih baik daripada apa yang kita minta. Doa adalah ibadah zikir yang Allah SWT suka.
Diriwayatkan daripada Ibn an-Najjar: “Sesungguhnya malaikat Jibril diserahkan (tanggungjawab) memenuhi hajat-hajat Bani Adam. Apabila seorang kafir itu berdoa, Allah SWT berfirman: Wahai Jibril, sempurnakan hajatnya, sesungguhnya Aku tidak suka mendengar permohonannya. Dan apabila seorang hamba mukmin itu berdoa, Allah SWT berfirman: Wahai Jibril, tahan dulu hajatnya, maka sesungguhnya Aku suka mendengar permohonannya.”
Jika dikurniakan nikmat ilmu, hendaklah bersyukur dan menggunakan ilmu itu seterusnya mengajar kepada orang lain. Seorang guru tidak boleh mengharamkan ilmu yang telah diajar kepada anak muridnya, sama seperti bapa tidak boleh mengharamkan nafkah diberikan kepada anaknya.
Jika seseorang telah mengerjakan sesuatu amalan soleh, maka hendaklah dia bersangka baik dengan Allah SWT, sesungguhnya Allah SWT akan menerima amalan soleh yang kita lakukan. Ada banyak hadis menyuruh umat Islam bersangka baik dengan Allah SWT ketika saat menjelangnya ajal.
Diriwayatkan, Nabi SAW pada suatu hari telah menziarahi seorang pemuda yang sedang sakit. Maka Nabi SAW bertanya pemuda: Bagaimana keadaan kamu sekarang? Jawab pemuda itu: Demi Allah aku mengharapkan rahmat daripada Allah kerana aku sangat takut disebabkan banyak dosa yang telah aku lakukan. Nabi SAW bersabda kepadanya: Tidak berhimpun dua perkara dalam hati seseorang melainkan diberi oleh Allah SWT apa yang diharapkannya dan dilepaskan dari apa yang ditakutinya.” (Riwayat at-Tarmizi)
Islam menyuruh kita bersangka baik sesama manusia. Menurut Imam al-Ghazali, apabila kita berjumpa dengan kanak-kanak, anggaplah kanak-kanak itu lebih mulia daripada kita kerana kanak-kanak itu belum diberati dosa, sedangkan kita hampir setiap langkah berbuat dosa.
Apabila berdepan dengan orang tua, anggaplah orang tua itu lebih mulia kerana ia lebih lama beribadah daripada kita. Ketika berjumpa dengan orang alim, anggaplah beliau lebih mulia daripada kita kerana banyak ilmu yang tidak kita ketahui, tetapi beliau mengetahuinya.
Jika melihat orang yang jahil, anggaplah dia lebih mulia daripada kita kerana dia berbuat sesuatu kesalahan atau dosa kerana kejahilannya sedangkan kita berbuat dosa dalam keadaan kita mengetahuinya.
Jika berjumpa orang jahat, janganlah anggap kita mulia atau lebih baik daripadanya tetapi katakanlah bahawa orang jahat itu mungkin di masa tuanya ia bertaubat memohon ampun atas perbuatannya. Sedangkan kita sendiri belum tahu lagi bagaimana akhirnya.
Apabila berjumpa orang kafir, katakanlah dalam hati, si kafir itu belum tentu kafir selamanya, mungkin suatu hari nanti datang keinsafan dalam hatinya, dia memeluk Islam dan semua dosanya diampunkan Allah SWT.
Sedangkan kita sejak lahir lagi sudah memeluk Islam tetapi dosa terus dikerjakan dan pahala belum tentu lagi. Sehubungan itu, kehidupan ini pasti tidak ceria dan menarik jika tidak diuji dengan pelbagai dugaan.
Semuanya pasti ada hikmah tersembunyi. Marilah kita berdoa supaya termasuk dalam golongan orang berbaik sangka terhadap Allah SWT dan sesama manusia. Mudah-mudahan kita menjadi insan yang terbaik dalam perhubungan dengan Allah SWT dan sesama manusia.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin