Rabu, 29 Ogos 2012

CARI RAKAN YANG BAIK DAN BOLEH MEMBAWA KEBAIKAN

Setiap orang perlukan rakan dalam hidupnya.  Hidup tanpa rakan dikatakan seperti kera sumbang.   Ada rakan yang hanya sebagai kenalan, kita sekadar beberapa kali sahaja bertemu atau bercakap dengannya.  Ada rakan yang sekadar sahabat biasa, iaitu seseorang yang kita kenal agak lama seperti rakan sekolah, rakan sekerja, rakan sekampung dan sebagainya tetapi tidaklah akrab dengan mereka.  Ada rakan maya, iaitu yang kita kenal melalui laman sembang, internet, telefon dan e-mel. Ada pula rakan karib iaitu seseorang yang kita kenal secara mendalam, tahu hati budinya, tempat kita mengadu dan berbincang, dan orang yang tahu banyak rahsia diri kita.
Apa yang menariknya, ramai orang apabila semakin akrab hubungan persahabatannya maka makin sensitif jadinya.  Malah makin kita ambil mudah dalam menjaga hubungan yang terjalin itu dengan alasan rakan sudah memahami kita.  Kesilapan ini akan membawa kepada retaknya sebuah persahabatan dan ia perlu di atasi segera.
Dalam artikel kali ini saya akan berikan beberapa petua untuk menambat hati rakan dalam pergaulan seharian dan semoga hubungan silaturahim yang sedia terjalin menjadi satu hubungan yang hebat.
Fikir Sebelum Berkata
Sewaktu diperingkat awal kita berkenalan dengan seseorang kita sering berfikir terlebih dahulu apa yang mahu dikatakan agar tidak disalah faham, tidak dianggap kasar dan tidak mengguris perasaan orang lain.  Malangnya, semakin akrab sebuah persahabatan perkara ini dianggap tidak begitu penting.  Kita menjadi sebaliknya iaitu cakap dahulu baru berfikir.   Kesannya, kita telah tanpa niat menyakitkan hati rakan dan yang peliknya kita anggap rakan tidak akan ambil kisah kerana dia sepatutnya telah memahami perangai kita.  Jadi untuk menambat hati rakan dalam pergaulan fikirkan perkara berikut sebelum berkata-kata:
Adakah apa yang diperkatakan ini akan menyinggung perasaannya?
Adakah masa dan tempatnya sesuai?
Apa perkataan-perkataan yang mahu digunakan?
Apakah yang mahu dikatakan ini membawa sesuatu kebaikan?
Adakah ia penting?
Bolehkan keadaan rakan membolehkan dia terima gurauan ini?
Ada atau tidak kemungkinan apa yang mahu diperkatakan itu akan disalah erti?
Bukanlah bermakna setiap kali mahu bercakap maka semua perkara di atas mesti difikirkan serentak.  Lihatlah keadaannya juga.  Namun kerap kali dengan mempertimbangkan satu atau dua perkara yang disenaraikan di atas itu sebelum bercakap akan menyuburkan sebuah ikatan persahabatan kita.
Mesra Dalam Berkomunikasi
Kajian menunjukkan 55% komunikasi letaknya pada fisiologi iaitu gaya, gerak badan dan mimik muka, 38% kesan komunikasi letaknya pada nada suara dan hanya 7% sahaja bergantung kepada fakta.  Oleh itu bagaimana kita menyampaikan sesuatu itu adalah lebih penting daripada apa yang disampaikan.  Jadi beberapa perkara yang mesti dilakukan agar komunikasi antara kita dan rakan sentiasa mesra ialah:
  • Sampaikan dalam senyuman
  • Mulakan dengan mencari kebaikan kawan
  • Bercakap dengan nada suara yang rendah dan lembut
Menjadi Pendengar Yang Baik
Hikmah manusia dijadikan dengan dua telinga dan satu mulut ialah agar kita lebih mendengar dari bercakap.  Kerapkali kita gagal memahami apa yang dimaksudkan oleh rakan kerana tidak mendengar dengan baik dan ini membuatkan mereka rasa tidak dihargai.  Sebagai rakan, kita sering dijadikan tempat untuk mengadu.  Bila kawan dalam bermasalah kitalah jadi pendengarnya.  Bila kawan tertekan, kitalah tempat dia melepaskan tekanannya.  Bila kawan dimarahi, kitalah tempat dia minta dipujuk dan disejukkan hatinya.  Oleh itu, peranan kita sebagai pendengar yang baik sangatlah penting.  Untuk menjadi pendengar yang baik, lihat matanya ketika dia bercakap, angguk dan iyakan tanda kita mendengar, tidak memotong cakapnya, ulang kata-katanya tanda kita faham, gunakan seni sentuhan sebagai bukti kita ambil berat, dan memberikan pandangan apabila diminta berbuat demikian.
Memahami Sebelum Difahami
Orang lain tidak kisah apa yang kita tahu sehinggalah mereka tahu yang kita memang ambil kisah.   Maksudnya, orang lain tidak akan pedulikan nasihat, teguran, pandangan, kata-kata dan idea kita sehinggalah mereka sedar bahawa kita sebenarnya ambil berat tentang dirinya.   Sebab itulah penting bagi kita sebagai rakan memahami rakan kita dahulu dan mereka akan ambil langkah yang sama kelak untuk memahami kita pula.  Faham sikapnya, tingkah laku dan tabiatnya, hobinya, pantangnya, cara fikirnya dan sebagainya.
Ingat Tarikh Lahirnya
Adakah kita ingat tarikh lahirnya?  Sesiapa juga akan bangga apabila kita ingat tarikh lahirnya dan seterusnya memberikan ucapan kepadanya.  Lebih mesra lagi apabila ucapan disertai dengan kad dan hadiah.  Hadiah tidak semestinya mahal sebab yang berharga itu bukan nilainya tetapi mesej disebalik pemberian itu.
Akrab Dengan Keluarganya
Untuk menambat hati rakan maka kenalilah ahli keluarga terdekatnya seperti ibu bapa, isteri, anak-anak dan adik beradiknya.  Lebih akrab lagi apabila kita ingat nama-nama ahli keluarganya ini dan sesekali menziarahi mereka.  Ada ketikanya, apabila masalah timbul maka ahli keluarga terdekat inilah yang akan jadi penasihat tentang hubungan persahabatan kita.  Adalah tidak rugi merapatkan hubungan dengan ahli keluarga sahabat kita sekurang-kurangnya kita tahu latar belakangnya dan dapatlah mengenali diri rakan itu dengan lebih dekat lagi.
Ketepikan Soal Remeh Temeh
Dalam pergaulan bersama rakan-rakan banyak perkara-perkara kecil yang berlaku setiap hari yang sepatutnya tidak perlu disimpan dihati.  Lagi pun tiada siapa pun yang sempurna di dunia ini termasuk diri kita dan rakan kita juga.  Kita akan lebih berjaya menambat hati rakan apabila kita menerima diri rakan itu seadanya.  Iaitu kita bersahabat dengannya kerana kita tahu kelemahan dan kekurangan serta kebaikan dan kekuatan yang ada padanya.   Kalau tindakan-tindakan rakan itu bertitik tolak dari kelemahan dirinya yang kita sedia maklum maka tidak perlulah kita ambil hati sangat. 
Perkara-perkara yang remeh seperti sesekali menggunakan barang kita tanpa izin, terlupa hendah ucapkan terima kasih atas pertolongan kita, terlepas cakap sedikit dan sebagainya lagi adalah lebih baik tidak dikisahkan langsung.  Apatah lagi kalau semua itu berlaku tanpa disengajakan atau tanpa niat.
Tegur Secara Membina Dan Berhemah
Untuk menambat hati rakan kita mestilah bersedia untuk menegurnya untuk kebaikan dirinya sendiri.  Tetapi teguran itu bukanlah bertujuan untuk menjatuhkan maruah, memalukan atau merendah-rendahkannya.  Sebaliknya teguran itu dibuat sebagai bukti bahawa kita ambil berat tentang diri rakan tersebut.  Teguran itu mestilah membina dan disampaikan dengar cara yang paling baik hingga tidak menyentuh hati dan perasaan rakan. 
Bersedia Memohon Maaf
Ada ketikanya kita melakukan kesilapan sama ada disengajakan atau tidak.  Kesediaan kita untuk memohon maaf akan mengeratkan lagi perhubungan persahabatan itu.  Memohon maaf bukanlah bererti jatuh ego kita sebaliknya ia membuatkan rakan lebih menghormati kita.  Lama kelamaan rakan akan sedar bahawa kita adalah orang yang tidak hanya mementingkan perasaan dan diri kita sendiri.  Maaf itu pula mestilah disegerakan dan ikhlas datang dari hati.   Setelah permohonan maaf itu dibuat kita pula mestilah sanggup lupakan apa yang telah berlaku dan tidak diungkit-ungkitkan lagi perkara tersebut dimasa-masa yang lain. 
Berikannya “Surprise”
Semua orang sukakan ‘surprise’ begitu juga rakan kita.  Apa salahnya tanpa disangka-sangka kita berikannya hadiah, atau belanjanya makan, atau ajak dia ke tempat yang menarik dan sebagainya.   Semua ini dilakukan tanpa kita mengharapkan apa-apa balasan selain dari usaha untuk menambat hati rakan agar persahabatan yang sedia terjalin semakin akrab. 
Berikan Ucapan Syabas
Apabila rakan kita mendapat suatu kejayaan atau menerima sesuatu anugerah maka berusahalah untuk menjadi antara orang pertama dan terawal mengucapkan syabas kepadanya.  Ucapan ini boleh dibuat sama ada secara berdepan atau melalui telefon, SMS, kad ucapan atau e-mel.  Ada juga yang mengiklankan dalam akhbar ucapan syabas ini agar ia menjadi saat yang tidak dilupakan oleh rakan tersebut.  Jangan pula kita menjadi orang yang cemburu, iri hati dan dengki atas kejayaan rakan kerana sikap sedemikian tidak membawa sebarang kebaikan dalam persahabat itu.
Ziarahi Rakan
Jadilah juga orang pertama dan terawal yang menziarahinya apabila sahaja kita dengar dia ditimpa musibah atau jatuh sakit.  Ketika inilah rakan memerlukan sahabatnya dan kita perlu ada di sisinya.   Berilah bantuan setakat yang terdaya sama ada dari segi sokongan moral, masa, tenaga, wang ringgit, buah fikiran dan sebagainya.  Tolong uruskan apa yang patut untuknya agar beban yang dirasakan itu terasa berkurangan.  Hari ini hari rakan esok lusa mungkin hari kita pula.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin