Rabu, 1 Mei 2013

MARUAH DIRI SEORANG WANITA YANG AMAT BERMAKNA



“Wanita ibarat epal. Epal yang tidak berkualiti amat mudah dimiliki. Kerana berguguran di tanah. Tapi epal yang tak mampu di beli berada tinggi di puncak. Susah di petik, susah di gapai. Terkadang epal itu risau. ‘kenapa diriku belum di petik?’lantas ia merendahkan martabatnya serta menggugurkan diri menyembah tanah. Sedangkan ia sebenarnya telah ALLAH jadikan begitu tinggi martabatnya. Hingga tiada siapa yang berani memetiknya. Hanya insan yang benar2 hebat sahaja yang mampu. Mungkin bukan di dunia. Tapi di akhirat. Biar jodoh bukan di dunia. Asalkan cinta ilahi mengiringi.”


Sekarang, sangat susah untuk kita menemui ‘gadis’. ‘Gadis’ dalam erti kata yang benar2 menjaga dirinya. Yang menunduk bila dipanah pandangan berhawa nafsu si lelaki. Yang menyusun langkah kakinya. Yang tidak menggunakan anugerah ciptaan ALLAH ke jalan yang salah.

Jika ada lelaki yang mengatakan bahawa senang menjadi perempuan, anda silap. Susah sebenarnya menjadi seorang perempuan. Perempuan sudah sejak azali lagi dilahirkan mempunyai nafsu yang banyak. Akalnya 1. Berbanding lelaki yang mempunyai akal 9, nafsu 1. Perempuan mudah mengikut hawa nafsu. Mungkin di sebabkan itulah Rasulullah ada mengatakan bahawa kaum hawa lebih ramai berada di neraka berbanding kaun adam.
Saya mungkin bukanlah epal yang berada di puncak sekali. Kerana kadang2 saya juga turut terleka dengan ‘kemanisan’ duniawi. Namun maruah saya masih terpelihara.
Mujurlah ada yang menyedarkan saya sebelum terlambat. Menyedarkan betapa pentingnya maruah seorang gadis. Maruah yang jika sekali hilang, tiada gunanya mencari baru. Kerana maruah bukan sesuatu yang boleh d cari ganti.

Zaman sekarang, maruah gadis boleh di perdagangkan. Nilai dara seorang gadis itu boleh di jual. Dara yang sepatutnya tak ternilai harganya. Kenapa gadis sekarang mudah benar menurut kata hawa nafsu?

Ada gadis yang sanggup menyerahkan segalanya demi ‘cintanya’ kepada sang kekasih. Menyerahkan apa yang patut di simpan demi membuktikan cintanya tidak boleh di ragui. Hingga sanggup tunduk melutut demi memastikan sang kekasih tidak meninggalkan dirinya. CINTA AGUNG KONONNYA. Sang kekasih apa lagi. Segala madu yang ada di hisap habis. Hingga tiada apa yang dapat si gadis banggakan lagi. Si gadis bukan gadis lagi. Ah. Tak mengapa. Demi sang kekasih, ‘si gadis’ sanggup lakukan apa sahaja.
Adakah mudah benar mendapat ‘maruah’ si gadis? Bagi si lelaki, anda tahu sangat mudah bukan? Kerana anda tahu kekuatan si gadis adalah kelemahannya. Berikan pujuk rayu. Ungkapkan kata indah. Dan taburkan janji2 kosong. Nescaya anda akan mendapat ‘maruah’ si gadis itu.

Saya bukan mengajar anda untuk menjadi si jantan keparat. Tapi itulah kenyataanya. Si gadis sanggup melakukan apa sahaja demi membuktikan cinta dan sayangnya kepada si lelaki. Mungkin bukan semua. Tapi kebanyakannya.

Wahai si gadis, tidak sedarkah anda permainan yang sering di mainkan oleh si lelaki? Mencari lelaki yang setia, yang tidak memandang susuk tubuh anda penuh berhawa nafsu ibaraf mencari permata di tengah lautan. Mencari lelaki yang benar2 jujur dengan setiap katanya ibarat mencari berlian di balik kaca. Kebanyakan lelaki hanya mahukan
apa yang patut kita simpan. Yang Patut kita jaga.

Saya bukanlah prejudis terhadap kaum adam. Tidak. Saya sedar kaum hawa juga banyak mempermainkan hati si adam.Tapi saya sedih melihat kaum hawa mudah benar menyerah segalanya demi membuktikan kasih dan cintanya kepada kekasih hati. Sebegini murahkah maruah seorang gadis?

Tidak kira gadis yang bertudung litup atau tidak. Sama sahaja. Yang lebih memalukan bagi gadis yang manis bertudung, tapi rela ‘diterokai’ oleh kekasih hati. Amat memalukan. Tudung di kepala menggambarkan seolah2 gadis yang solehah. Menutup aurat. Tetapi melakukan perbuatan yang terkutuk. Perbuatan yang pada saya menghina agama Islam.

Tidak perlu mengikut budaya barat yang jauh menyimpang dari ajaran junjungan besar kita. Apa yang telah di atur ALLAH adalah sebaiknya. Maruah bukan untuk di perdagangkan. Tapi untuk di simpan. Hanya untuk yang layak sahaja.

Sabagai gadis, anda harus lebih menyayangi maruah anda lebih dari kekasih anda. Kekasih datang bersilih ganti. Tetapi maruah sekali hilang, hilang lah buat selamanya. Jangan bila ‘aksi’ anda tersebar, baru menangis dan menyesal. Hingga saat itu, tiada apa yang mampu di lakukan lagi selain menananggung malu teramat sangat.
Sedarlah wahai si gadis. Jagalah maruah mu. Jagalah badan mu. Jangan mudah benar menyerah maruah anda. Hingga akhirnya anda juga yang bakal menanggung malu. Jadilah seperti epal yang di puncak. Yang mendapat matahari secukupnya, yang di sapa embun terlebih dahulu, yang dapat melihat keseluruhan alam dengan jelas. Bukan epal yang di bawah sekali. Yang dapat di sentuh, di belai sesuka hati, yang jarang mendapat cahaya matahari, menerima embun terakhir sekali. Dan akhirnya akan jatuh menyembah bumi. Gugur sebagai epal yang rosak.

Sama2lah kita menjaga maruah kita. Kerana kita sebagai manusia biasa sering terlupa. Sering terleka dengan kemanisan dunia. Gadis yang baik untuk lelaki yang baik. Itu janji ALLAH. Dan janji ALLAH itu pasti




Ini kisah sebiji epal. Sebiji epal yg berada di dahan yang paling tinggi. Jauh dari gapai tangan manusia.

Hari itu cuaca begitu indah sekali. Burung berkicauan. Angin begitu santun sekali. Alam berzikir membesarkan Tuhan yg menciptakan. Dalam suasana yg begitu menenangkan setiap hati yg mentauhidkan Allah… si epal tidak dapat menyembunyikan hatinya yg galau. Fikirannya masih lagi berkisar disekitar kerisauan hati.

Rahsia hatinya semenjak seminggu lalu tidak dapat lg dibendung. Hatinya risau kerana tiada seorg pun yg ingin memetiknya. ‘Kulitku licin, warnaku merah menggiurkan, rasaku amat manis sekali. Tp kenapa aku masih tak dipetik orang?’, monolognya dalam hati. Sesiapa yg melihat si epal ini pasti tdk dapat terbendung seleranya.

Epal tersebut terlalu hairan kerana manusia lebih suka memilih rakan2nya yg berada dibawahnya. ‘Padahal ada diantara rakan2ku yg telah buruk dirosakkan serangga. Bahkan mereka itu tdk mendapat nutrient yg cukup. Aku berada di dahan paling teratas… aku mendapat cahaya matahari dan angin yg paling bersih berbanding rakan2 ku. Apakah manusia tidak pandai menilai yg mana lebih baik?’, hatinya masih tidak puas lg dgn keadaan yg tidak adil itu.

Si epal tidak faham dgn manusia2 itu. ‘Bukankah rakan2ku sudah pernah disentuh dan dibelek2 oleh orang… tp kenapa mereka yg menjadi pilihan. Aku masih suci, masih belum tercemar dgn tangan2 manusia. Apa sebenarnya kekurangan diriku?’, hatinya keliru, bingung.

Perasaan rendah diri mula menguasai dirinya… semakin hari semakin kuat. Kecewa, bimbang dan kemurungan sudah tak tertanggung. Lalu akhirnya tanpa berfikir panjang si epal pun menjatuhkan dirinya ke tanah. Bukan main gembira lg si epal kerana dia pasti sekejap lg pasti ada manusia yg datang mengambilnya.

Siang berganti malam, malam berganti siang. Si epal mulai risau kerana masih tiada seorg pun yg datang mengambilnya. Rakan2nya yg tergantung mudah dicapai tangan juga yg menjadi pilihan manusia. Si epal menjadi sedih… Hari berganti minggu. Akhirnya si epal menjadi busuk dan menjadi habuan ulat. Kasihan si epal…

Moral of the story: Wanita ibarat epal. Allah telah menciptakan kaum Hawa dan nilai wanita adalah tinggi disisi Islam. Tidak seperti barat yg selalu melaungkan emansipasi wanita, kononnya mereka mengangkat martabat wanita. Jadilah wanita2 yg terpelihara dan dibentuk dengan acuan Islam. Jangan sesekali merendahkan diri (seperti si epal) setelah Islam mengangkat martabat mu. Sifat malu itulah yg membezakan wanita Islam dgn wanita kafir. Sifat malu itu jugalah yg mengindahkan wanita. Kerana malu itu mahkota wanita Islam. Apabila hilangnya malu, maka hancurlah maruahnya… sanggup menjadi habuan lelaki2 yg ada penyakit dalam hatinya

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin