Selasa, 18 Oktober 2011

RUANG AGAMA.



IMAN DAN PERCAYA

Saya sebagai seorang islam hanya wajib beriman dan percaya kepada Allah dan Rasulnya. Begitu juga anda tidak dapat tidak mesti percaya 100%. Kepercayaan kepada keduanya diterjemahkan melalui pegangan dan amalan seperti yang ditunjukkan di dalam Al-Quran dan Hadis. Semua amalan tersebut bersandarkan kepada beberapa asas iaitu kerana inginkan pahala yang boleh membawa ke syurga dan enggan kepada dosa yang boleh membawa ke neraka. Juga kerana takutkan perkara – perkara dahsyat di padang mahsyar seperti melintas titian sirat, matahari sejengkal di atas kepala, tenggelam di dalam peluh sendiri, timbangan amalan baik dan buruk dan berbagai lagi peristiwa akhirat. Semua peristiwa tersebut berlaku setelah kematian kita. Tidak ada siapa pun di antara  kita yang pernah melihatnya. Kalau ada tentulah mustahil sebab orang yang telah mati di dunia tidak akan kembali semula ke situ. Jadi bagaimana kita tahu peristiwa-peristiwa tadi? Mestilah melalui Kalam Allah dan Sabda Rasulnya. Percaya saya kepada keduanya adalah sepenuhnya tidak berkurang sedikit pun walaupun hanya sekadar cerita. Jika tidak begitu, cacatlah iman saya!

Ada pun percaya kepada manusia hendaklah dengan hati hati dan tidak mutlak. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.“

( Alhujuraat : 6 )

Ayat di atas meminta kita menyelidik terlebih dahulu sesuatu berita yang disampaikan kepada kita. Jangan terus mempercayai sepenuhnya.

BERDIRI SENDIRI ATAU ADA YANG MENDIRIKAN?

Selepas media melaporkan sejadah berdiri di dalam surau sebuah sekolah di Kelantan, hari – hari berikutnya turut menyaksikan sejadah turut berdiri di beberapa tempat lain seperti di Kedah dan Pulau Pinang. Yang menariknya sejadah yang dikatakan berdiri sendiri itu bukannya berdiri tegak seperti persepsi saya semasa mula – mula membaca tajuk isu berkenaan. Rupanya selepas melihat gambar, tidak seperti yang disangkakan. Keadaan yang boleh dibuat oleh tangan manusia.

Soalan : Bolehkah beberapa orang budak nakal menceroboh masuk ke surau tersebut pada waktu malam dan meletakkan sejadah mengikut acuan orang yang sedang duduk solat?

Soalan lagi : Tidak perasankan bahawa sejadah itu yang jenis tebal dan keras semuanya? Mengapa tidak ada yang nipis?

YANG TAK HAIRAN DAN YANG HAIRAN

Yang Tak hairannya bagi saya ialah :

1) Sejadah yang dikatakan berdiri tapi tak berdiri pun. duduk saja.

2) Media yang kerjanya adalah untuk mencari cerita menarik dan mensesasikannya walaupun tahu isu itu hanya untuk bagi laku akhbar saja.

Yang hairannya pula ialah : ORANG RAMAI YANG BERPUSU-PUSU MELIHAT KEJADIAN YANG BELUM TENTU BENAR ATAU TIDAK. LAINLAH KALAU KITA LIHAT DENGAN MATA KEPALA KITA SENDIRI.

Secara tak langsung orang yang datang tengok dah diperbodohkan oleh orang lain. Saya rasa orang yang buat kerja tu tengah gelakkan orang yang percaya. Media pun sama sekali la. Mungkin mereka tahu tapi buat-buat tak tahu.

KHURAFAT DAN TANGGUNGJAWAB

Janganlah kejadian seperti ini membawa kepada khurafat yang boleh menjejaskan akidah orang islam. Sepatutnya orang yang mula-mula melihatnya kena sembunyikan cerita dan jadikan ianya pengajaran untuk diri sendiri bukannya menyebarkan kepada orang lain yang belum tentu selamat dari fitnah atau tidak. Kalau betul pun, itu untuk dirinya. Nah sekarang apa dah jadi? pening orang dibuatnya. Kalau kejadian itu palsu habis semua kena tipu. Mana lebih baik dia sorang yang tertipu berbanding semua orang kena tipu. Tengoklah sekarang ni sejadah tempat lain pun berdiri sama. Ntah-ntah esok lusa semua sejadah di semua masjid berdiri habis.

MANA LEBIH BAIK ANTARA PERCAYA DAN TIDAK?

Bagi saya lebih baik jangan percaya sebab cerita tu datang dari manusia bukannya dari Al-Quran mahupun Hadis. Biarlah orang yang melihatnya sahaja yang percaya dan menganggap dirinya dipilih untuk melihat kejadian tersebut. Untuk orang lain…selidik dahulu dan jika ada alasan yang kukuh untuk dipercayai, terpulanglah. Asas yang boleh dilihat untuk percaya cerita seseorang ialah si pencerita itu adil atau tidak( maksud adil ialah tidak fasik / tidak melakukan larangan Allah dalam kehidupannya ). Syarat ini bertepatan dengan ayat 6 surah Al-Hujuraat.

Si pendakwa kejadian ini boleh kiaskan ianya dengan mimpi. Jika seseorang itu bermimpi perkara yang baik, eloklah diceritakan kepada ahlinya sahaja yang pandai menafsirkan mimpi. Tidak boleh diceritakan kepada sebarangan orang takut nanti disalah tafsirkan mimpi itu, buruk padahnya. Lebih-lebih lagi mimpi buruk, jangan diceritakan kepada sesiapa. Itu yang diajar oleh islam.
حديث أبى سعيد الخدرى : إذا رأى أحدكم الرؤيا يحبها ،فإنما هى من الله ،فليحمد الله عليها وليحدث بها،وإذا رأى غيرذلك مما
يكره فإنما هى من الشيطان فليستعذ من شرها ولا يذكرها لأحد فإنها لا تضره

“Apabila seseorang darimu melihat mimpi yang menggembirakannya maka hendaklah ia mengucapkan Alhamdulillah dan ceritakannya kepada orang yang lain, dan sebaliknya apabila ia melihat mimpi yang menduka citakannya, maka mimpi itu adalah dari syaitan, kerana itu hendaklah ia mengucapkan Isti’azah dan jangan ceritakannya kepada orang lain kerana mimpi itu tidak mendatangkan mudarat kepada nya.”
Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Abi Sa’id.

Begitulah  yang sepatutnya dilakukan oleh orang yang mula-mula melihat sejadah dalam keadaan” berdiri” itu. (Pada saya duduk.tengok gambar betul-betul).

PENGAJARAN

1) Selidik cerita adalah suruhan Allah.

2) Jadikan kisah tafsir mimpi sebagai timbangan.

3) Iman manusia mudah terusik jika diuji sedikit sahaja oleh Allah S.W.T.

4) Bertaubatlah dari segala bentuk penipuan jika ada.

5) Mendirikan solat tetap kewajipan kepada semua orang islam. Jangan abaikan. Berita balasan neraka lebih perlu dipercayai.

Sekian Terima kasih.

Wassalam.

Wahabi Dan Realiti Di Malaysia


Malaysia sebuah negara yang sudah sekian lama masyarakat islamnya mengamalkan ajaran mazhab Syafii termasuklah tradisi berwirid selepas solat, bertahlil, azan jumaat dua kali dan sebagainya lagi. Inilah yang dipegang tanpa rasa ragu-ragu. Harus diingat bahawa amalan orang awam cukup sekadar ikutan(taklid) tanpa perlu kepada dalil(bukti nas). Jika lebih dari itu, adalah lebih baik.Ini kerana orang awam sudah tidak mampu untuk mencari dalil yang dikehendaki. Hal tersebut akan menyusahkan mereka dan islam tidak menyusahkan umatnya. Lihatlah di mana sahaja orang awam akan merujuk segala masalah kepada para ulama dan ustaz. Jawapan yang diberikan tidak perlu ditanya pula, mana dalilnya? Biar ulama dan ustaz itu sahaja yang tahu dalil tersebut.

Pengaruh Wahabi

Asalnya wahabi ini ialah nama pengasasnya Muhamad bin Abdul Wahhab At-Tamimi (1703-1791). Mengikut kajian pengaruh wahabi datangnya dari negara-negara arab yang dibawa oleh pelajar Malaysia yang belajar di sana. Pelajar-pelajar ini ingin membuat perubahan di Malaysia dengan harapan menjadi pendakwah yang membuat perubahan masayarakat ke arah yang lebih sunnah, lebih baik dari yang sedia diamalkan. Tetapi bukan mudah niat itu dilaksanakan kerana di sana terdapat hujah lawan yang sangat kuat untuk dihadapi. Amalan Wahhabi banyak boleh dilihat di Negeri Perlis. Pergilah kemasjidnya pada waktu solat. Anda akan lihat pengaruhnya.

Hujah Lawan

Antara hujah atau alasan pembawaan wahabi ini ditolak oleh ulama tradisi ialah :

1) Apakah ajaran ulama terdahulu yang dipegang oleh penduduk islam Malaysia sehingga sekarang sudah tidak relevan?. Bukankah zaman mereka lebih hampir dengan zaman Nabi Muhammad dan para sahabat? Jika hendak dibandingkan dengan mereka zaman kita lebih terkebelakang. zaman kita penuh dengan fitnah dan kekotoran. Jiwa tercemar dengan segala maksiat walau sedikit ia tetap dosa. Sedikit dosa zaman kita, besar nisbahnya pada zaman mereka.

2) Bukankah perbezaan pendapat itu harus dihormati? Mengapa mempertikaikan amalan orang lain yang tidak disetujui? Kamu lakukanlah apa yang kamu ingin lakukan asalkan ianya ada hujah. Jangan pertikaikan amalan kami yang juga ada hujah tersendiri. Kami tidak mempertikaikan anda maka janganlah anda mempertikaikan kami. Siapakah anda jika hendak dibandingkan dengan ulama terdahulu?.Lakum diinukum wa liya diin….

3) Jika hendak dilakukan pembaharuan lakukanlah ianya untuk diri sendiri yang mungkin ada dalil yang boleh dipakai. Jangan di fatwakan pada masyarakat umum. nanti pening jadinya. Berlapang dadalah dengan amalan orang awam. Tidak salah bukan jika mereka lakukan yang sudah diwarisi sejak turun temurun?. Itu lebih baik dari fitnah yang bakal tercetus jika terus mempertikaikan amalan orang lain.Ingat kata kunci “Jangan Pertikai”dan “jangan fatwakan pada orang awam”. Anda tahu anda buat.

4) Amalan wahabi berasal dari negara timur tengah. Ianya diperkenalkan untuk mengatasi masalah khurafat dan bidaah yang berlaku di sana. Orang arab mudah terpengaruh dengan kedua-duanya jadi sebagai jalan terbaik untuk menghapuskan khurafat dan bidaah adalah dengan menyuruh mereka melakukan perkara yang perlu sahaja. Jika amalan tersebut hendak diperkenalkan di Malaysia, tidak sesuai jadinya. Masyarakat islam Malaysia tidak sama dengan masyarakat arab. Mereka tidak mudah terpengaruh dengan perkara khurafat dan bidaah. Amalan mereka sentiasa dipantau oleh para alim ulama.Malaysia adalah Malaysia. Tidak cukupkah badan pemantau yang ada di Malaysia.

Kesimpulan

Pertembungan dua fahaman ini tidak akan berkesudahan jika pihak wahabi tidak berlapang dada dengan amalan pihak tradisi. Selepas ini konflik antara kedua-dua pihak mungkin tercetus lagi. Kita sama-sama tunggu dan lihat.

Berbakti Kepada Ibu Bapa


Alhamdulillah di kesempatan, cuti yang sekejap hujung minggu ni untuk saya menyambung penulisan saya, yang terhenti hampir 2 bulan. Dan terniat saya untuk menulis ni atas usaha menyampaikan kepada semua, moga-moga manfaat akan kita peroleh bersama. Syukur juga semalam saya dapat menghadiri majlis ilmu di kolej dan tajuk ini lah yang disampaikan oleh al-fadhil Ustaz. Dan kata-kata guru saya dulu, andai kita tak dapat berdiri dikhalayak untuk menyampaikan (Seperti seorang ustaz dan pemimpin), maka jangan tinggalkan usaha menyampaikan, dan bermula dari sini lah usaha saya untuk menyampaikan yang bermanfaat melalui penulisan. Dan kalau dilihat, ramai lagi para-para ilmuan, ustaz dan ustazah menyampaikan ilmu mereka melalui karya penulisan mereka. Ini hanyalah sekadar intro =). Perenggan seterusnya akan mengulas lebih lanjut tentang tajuk yang ingin saya sampaikan.
Pertamanya, dalam penerangan al-fadhil ustaz berdasarkan surah Luqman yang telah dibaca oleh student, maksudnya “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan atas kelemahan dan menceraikan susunya dalam masa dua tahun; bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapamu; dan kepada Akulah tempat kembalimu.” dimana disini secara jelas hukum mentaati dan berbakti kepada orang tua iaitu ibu bapa kita adalah WAJIB, dan dijelaskan lagim oleh ustaz, bahawa antara dosa-dosa besar adalah mensyirikkan ALLAH, derhaka terhadap ibu bapa, membunuh orang dan lari dari medan perang. Dan maksud derhaka disini ialah tidak berbakti dan tak mentaati ibu bapa.
Sebenarnya , dalam Al-Quran itu sendiri selain daripada surah Luqman itu sendiri, ada banyak lagi ayat dalam Al-Quran berkaitan dengan kewajipan mentaati ibu bapa, antara lain yang saya tahu dalam surah Al-Isra’ ayat 23 dan 24 yang bermaksud “Dan Tuhanmu memerintahkan agar kamu jangan menyembah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada orang tua. Dan jika salah satu daripada keduanya atau kedua-duanya berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu menyatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah kamu membentak keduanya. Dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan mulia dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah: “ Wahai Tuhanku, sayangilah mereka keduanya, sebagaimana keduanya menyayangi aku waktu kecil” . Dan dalam surah An-Nisa’:36 bermaksud ”Dan sembahlah Allah dan janganlah menyekutukan- Nya dengan sesuatu dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa, kaum kerabat, anak yatim, orang miskin, tetangga jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahaya, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang sombong dan membanggakan dirinya”
Ayat di atas menunjukkan bahawa berbakti kepada ibu bapa menduduki peringkat kedua selepas mentauhidkan (mengesakan) Allah dalam beribadah. Sebab itu tidak mungkin terjadi bagi seorang yang mengaku bertauhid kepada Allah, tetapi ia derhaka kepada kedua-dua orang tuanya. Allah yang Mencipta dan Memberikan rezeki. Maka Allah sahajalah berhak diibadahi. Ibu bapa adalah sebab adanya anak. Maka kedua-duanya berhak diperlakukan dengan baik. Oleh itu menjadi kewajipan bagi seorang anak untuk beribadah kepada Allah kemudian diiringi dengan berbakti kepada kedua-dua orang tuanya.
Hukum taat kepada ibu bapa itu wajib, maka haram untuk kita meninggalkan kewajipan tersebut, maksudnya disini seorang anak itu wajib mentaati kedua ibu bapa, dan jika tidak mentaatinya, maka dikira sebagai anak derhaka. Harus diingat sesungguhnya keredaan ALLAH itu terletak pada keredhaan kedua-dua orang tua kita.
Bagaimana pula cara berbakti kepada ibu bapa? Ingatlah bahawa doa orang tua terutama ibu adalah doa mustajab. Maka janganlah sekali-kali menyakiti hati mereka meskipun kita dalam pihak yang benar. Sesungguhnya hak ibu bapa kita atas diri kita lebih besar dan berlipat ganda banyaknya sehingga apapun kita lakukan dan sebesar manapun penderitaan kita rasakan ketika kita membantu mereka, hal itu tidak akan dapat membalas jasanya. Maka cara berbakti kepada mereka adalah memenuhi hak mereka.
Disini ada satu kisah, ketika Abdullah bin Umar melihat seseorang mengendong ibunya untuk tawaf di Kaabah dan kemana saja si ibu inginkan, orang itu bertanya: “Wahai Abdullah bin Umar, dengan perbuatanku ini apakah aku sudah membalas jasa ibuku?” Jawab Abdullah bin Umar: ”Belum, setitis pun engkau belum dapat membalas kebaikan kedua-dua orang tuamu.”
Al-fadhil ustaz juga menyebut, daripada seuah hadis, bahawa sesungguhnya kita tidak akan dapat membalas jasa orang tua kita, melainkan apabila mereka itu menjadi hamba, dan kita membeli serta memerdekakan mereka. Seterusnya adalah kita harus jalankan amanah yang diberikan mereka kepada kita, doakan kesejahteraan mereka walaupun mereka telah tiada, berbuat baik dengan sahabat-sahabat mereka dan mencukupkan keperluan mereka.
Tidakkah kita ingin diluaskan rezeki dan dipanjangkan umur oleh Allah? Sabda Rasullulah s.a.w: “Barang siapa yang suka diluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah ia menyambung tali siratulrahim.” (Hadis Riwayat: Bukhari, Muslim, Abu Dawud) sesungguhnya ibu bapa keluarga terdekat kita. Mereka mempunyai hak yang lebih untuk kita dahulukan dalam masalah siltulrahim.

Cukup sekadar ini sahaja lah penulisan saya, dan harapan semoga ini banyak memberi manfaat bersama. InsyaALLAH ada masa akan saya sambung dengan penulisan yang lain.
****Terima kasih buat al-fadhil ustaz, dan kebanyakan isi dalam penulisan ni hasil perkongsian dari ustaz dan juga blog ustaz-ustaz di certain IPT =) Moga-moga ALLAH memberkati mereka atas perkongsian ilmu-Mu****

Sejadah Berdiri Dan Iman

(ARTIKEL NI SAYA COPY DARI SUMBER INTERNET, TERIMA KASIH BUAT HAMBA ALLAH YANG MENYAMPAIKAN, SEMOGA USAHA KITA DIBERKATI)
ASSALAMUALAIKUM….
Maaf  kerana agak lama tidak menulis. Kali ini tergerak di hati saya untuk mengulas  satu isu yang agak melucukan saya : Sejadah berdiri. Cerita sejadah berdiri seingat saya sudah lama diperkatakan. Dulu ianya tidak sensasi kerana media tidak memainkan peranan. Tapi sekarang jadi cerita sensasi pulak bila media yang mensensasikannya.
IMAN DAN PERCAYA
Saya sebagai seorang islam hanya wajib beriman dan percaya kepada Allah dan Rasulnya. Begitu juga anda tidak dapat tidak mesti percaya 100%. Kepercayaan kepada keduanya diterjemahkan melalui pegangan dan amalan seperti yang ditunjukkan di dalam Al-Quran dan Hadis. Semua amalan tersebut bersandarkan kepada beberapa asas iaitu kerana inginkan pahala yang boleh membawa ke syurga dan enggan kepada dosa yang boleh membawa ke neraka. Juga kerana takutkan perkara – perkara dahsyat di padang mahsyar seperti melintas titian sirat, matahari sejengkal di atas kepala, tenggelam di dalam peluh sendiri, timbangan amalan baik dan buruk dan berbagai lagi peristiwa akhirat. Semua peristiwa tersebut berlaku setelah kematian kita. Tidak ada siapa pun di antara  kita yang pernah melihatnya. Kalau ada tentulah mustahil sebab orang yang telah mati di dunia tidak akan kembali semula ke situ. Jadi bagaimana kita tahu peristiwa-peristiwa tadi? Mestilah melalui Kalam Allah dan Sabda Rasulnya. Percaya saya kepada keduanya adalah sepenuhnya tidak berkurang sedikit pun walaupun hanya sekadar cerita. Jika tidak begitu, cacatlah iman saya!
Ada pun percaya kepada manusia hendaklah dengan hati hati dan tidak mutlak. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T yang bermaksud :
“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.“
( Alhujuraat : 6 )
Ayat di atas meminta kita menyelidik terlebih dahulu sesuatu berita yang disampaikan kepada kita. Jangan terus mempercayai sepenuhnya.
BERDIRI SENDIRI ATAU ADA YANG MENDIRIKAN?
Selepas media melaporkan sejadah berdiri di dalam surau sebuah sekolah di Kelantan, hari – hari berikutnya turut menyaksikan sejadah turut berdiri di beberapa tempat lain seperti di Kedah dan Pulau Pinang. Yang menariknya sejadah yang dikatakan berdiri sendiri itu bukannya berdiri tegak seperti persepsi saya semasa mula – mula membaca tajuk isu berkenaan. Rupanya selepas melihat gambar, tidak seperti yang disangkakan. Keadaan yang boleh dibuat oleh tangan manusia.
Soalan : Bolehkah beberapa orang budak nakal menceroboh masuk ke surau tersebut pada waktu malam dan meletakkan sejadah mengikut acuan orang yang sedang duduk solat?
Soalan lagi : Tidak perasankan bahawa sejadah itu yang jenis tebal dan keras semuanya? Mengapa tidak ada yang nipis?
YANG TAK HAIRAN DAN YANG HAIRAN
Yang Tak hairannya bagi saya ialah :
1) Sejadah yang dikatakan berdiri tapi tak berdiri pun. duduk saja.
2) Media yang kerjanya adalah untuk mencari cerita menarik dan mensesasikannya walaupun tahu isu itu hanya untuk bagi laku akhbar saja.
Yang hairannya pula ialah : ORANG RAMAI YANG BERPUSU-PUSU MELIHAT KEJADIAN YANG BELUM TENTU BENAR ATAU TIDAK. LAINLAH KALAU KITA LIHAT DENGAN MATA KEPALA KITA SENDIRI.
Secara tak langsung orang yang datang tengok dah diperbodohkan oleh orang lain. Saya rasa orang yang buat kerja tu tengah gelakkan orang yang percaya. Media pun sama sekali la. Mungkin mereka tahu tapi buat-buat tak tahu.
KHURAFAT DAN TANGGUNGJAWAB
Janganlah kejadian seperti ini membawa kepada khurafat yang boleh menjejaskan akidah orang islam. Sepatutnya orang yang mula-mula melihatnya kena sembunyikan cerita dan jadikan ianya pengajaran untuk diri sendiri bukannya menyebarkan kepada orang lain yang belum tentu selamat dari fitnah atau tidak. Kalau betul pun, itu untuk dirinya. Nah sekarang apa dah jadi? pening orang dibuatnya. Kalau kejadian itu palsu habis semua kena tipu. Mana lebih baik dia sorang yang tertipu berbanding semua orang kena tipu. Tengoklah sekarang ni sejadah tempat lain pun berdiri sama. Ntah-ntah esok lusa semua sejadah di semua masjid berdiri habis.
MANA LEBIH BAIK ANTARA PERCAYA DAN TIDAK?
Bagi saya lebih baik jangan percaya sebab cerita tu datang dari manusia bukannya dari Al-Quran mahupun Hadis. Biarlah orang yang melihatnya sahaja yang percaya dan menganggap dirinya dipilih untuk melihat kejadian tersebut. Untuk orang lain…selidik dahulu dan jika ada alasan yang kukuh untuk dipercayai, terpulanglah. Asas yang boleh dilihat untuk percaya cerita seseorang ialah si pencerita itu adil atau tidak( maksud adil ialah tidak fasik / tidak melakukan larangan Allah dalam kehidupannya ). Syarat ini bertepatan dengan ayat 6 surah Al-Hujuraat.
Si pendakwa kejadian ini boleh kiaskan ianya dengan mimpi. Jika seseorang itu bermimpi perkara yang baik, eloklah diceritakan kepada ahlinya sahaja yang pandai menafsirkan mimpi. Tidak boleh diceritakan kepada sebarangan orang takut nanti disalah tafsirkan mimpi itu, buruk padahnya. Lebih-lebih lagi mimpi buruk, jangan diceritakan kepada sesiapa. Itu yang diajar oleh islam.

حديث أبى سعيد الخدرى : إذا رأى أحدكم الرؤيا يحبها ،فإنما هى من الله ،فليحمد الله عليها وليحدث بها،وإذا رأى غيرذلك مما
يكره فإنما هى من الشيطان فليستعذ من شرها ولا يذكرها لأحد فإنها لا تضره
“Apabila seseorang darimu melihat mimpi yang menggembirakannya maka hendaklah ia mengucapkan Alhamdulillah dan ceritakannya kepada orang yang lain, dan sebaliknya apabila ia melihat mimpi yang menduka citakannya, maka mimpi itu adalah dari syaitan, kerana itu hendaklah ia mengucapkan Isti’azah dan jangan ceritakannya kepada orang lain kerana mimpi itu tidak mendatangkan mudarat kepada nya.”
Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Abi Sa’id.
Begitulah  yang sepatutnya dilakukan oleh orang yang mula-mula melihat sejadah dalam keadaan” berdiri” itu. (Pada saya duduk.tengok gambar betul-betul).
PENGAJARAN
1) Selidik cerita adalah suruhan Allah.
2) Jadikan kisah tafsir mimpi sebagai timbangan.
3) Iman manusia mudah terusik jika diuji sedikit sahaja oleh Allah S.W.T.
4) Bertaubatlah dari segala bentuk penipuan jika ada.
5) Mendirikan solat tetap kewajipan kepada semua orang islam. Jangan abaikan. Berita balasan neraka lebih perlu dipercayai.
Sekian Terima kasih.
Wassalam.

Renungan Untuk Diriku

Bismillah hir rah man nir rahim.
Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa’ dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa. Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk menjadi iktibar kepada orang yang lalai, dan sebesar-besar amaran kepada orang yang masih hidup.
Ingatlah! Bahawa sekalian mahluk Allah akan jahanam dan binasa,melainkan zat Allah Taala. Ialah Tuhan yang Mahabesar kuasa menghukum, manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat Allah Taala.
Wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA,wahai SAYA Bin IBU SAYA, hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada bawa bersama-sama dari dunia ini.
Sekarang kamu telah menuju masuk ke negeri Akhirat.
Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah, dan bahawa senya Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah.
Ingatlah wahai SAYA Bin IBU SAYA, apabila datang kepada kamu 2 orang malaikat yang serupa dengan kamu iaitu Mungkar dan Nakir, maka janganlah berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta janganlah kamu susah-hati dan terkejut.
Ketahuilah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawasanya Mungkar dan Nakir itu hamba Allah Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala.
Apabila mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu. Mereka berkata:
Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?
Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar, janganlah cuak dan janganlah bergopoh-gapah, biarlah tenang dan berhati-hati.
Hendaklah kamu jawab begini:
Allah Taala Tuhanku,
Muhammad nabiku,
Islam agamaku,
kitab suci Al-Quran ikutanku,
Baitullah itu qiblatku, malahan solah lima waktu, puasa di bulan Ramadhan,mengeluarkan zakat dan mengerjakan haji diwajibkan ke atas aku.Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku, bahkan dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: “La ila ha illallah Muhammaddur rasulullah”.
Wahai SAYA Bin IBU SAYA tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal didalam alam Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semua untuk berkumpul di Padang Mahsyar.
Insaflah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawa senya mati ini adalah benar, soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,berkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar, dihisab dan dikira segala amalan kamu adalah benar, minum di kolam air nabi adalah benar, ada syurga dan neraka adalah benar.
Bahawa senya hari Kiamat tetap akan adanya, begitu juga Tuhan yang maha berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.
Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi Allah Taala.
Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah mudahan Allah Taala menjinakkan hati kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang seorang diri di dalam kubur ini.Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu.
Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW.
Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun wassallamu alalmursalinwalham dulillahi rabbil alamin.
Setiap yang bernafas, Pasti akan Mati – “Kullu nafsin za iqatul maut”
Firman Allah swt, “Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada di dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, yang ingat-mengingati supaya mentaati kebenaran, dan yang ingat-mengingati dengan kesabaran.” Surah Al-A’sr ..
Dari Abdullah bin ‘Amr R.A, Rasulullah S.A.W bersabda: “Sampaikanlah pesanku walaupun satu ayat…”
Disebutkan didalam satu riwayat, bahawasanya apabila para makhluk dibangkitkan dari kubur, mereka semuanya berdiri tegak di kubur “masing-masing selama 44 tahun UMUR AKHIRAT dalam keadaan TIDAK MAKAN” dan TIDAK MINUM, TIDAK DUDUK dan TIDAK BERCAKAP.
Bertanya orang kepada Rasulullah saw : “Bagaimana kita dapat mengenali ORANG-ORANG MUKMIN kelak di hari qiamat?” Maka jawabnya Rasulullah saw “Umat dikenal kerana WAJAH mereka putih disebabkan oleh WUDHU’.”
Bila qiamat datang maka malaikat datang ke kubur orang mukmin sambil membersihkan debu di badan mereka KECUALI pada tempat sujud. Bekas SUJUD tidak dihilangkan. Maka memanggillah dari zat yang memanggil. Bukanlah debu “itu dari debu kubur mereka, akan tetapi debu itu ialah debu KEIMANAN” mereka. Oleh itu tinggallah debu itu sehingga mereka melalui titian” Siratul Mustaqim dan memasuki alam syurga, sehingga setiap orang melihat para mukmin itu mengetahui bahawa mereka adalah pelayan Ku dan hamba-hamba Ku.Disebutkan oleh hadith Rasulullah saw bahawa sepuluh orang yang mayatnya:
TIDAK BUSUK dan TIDAK REPUT dan akan bangkit dalam tubuh asal diwaktu mati
1. Para Nabi
2 Para Ahli Jihad
3. Para Alim Ulama
4. Para Syuhada
5. Para Penghafal Al Quran
6. Imam atau Pemimpin yang Adil
7. Tukang Azan
8 . Wanita yang mati kelahiran/beranak
9. Orang mati dibunuh atau dianiaya
10. Orang yang mati di siang hari atau di malam Jumaat jika mereka itu dari kalangan orang yang beriman.
Didalam satu riwayat yang lain dari Jabir bin Abdullah ra sabda Rasulullah saw:
Apabila datang hari qiamat dan orang orang yang berada di dalam kubur dibangkitkan maka Allah swt memberi wahyu kepada Malaikat Ridhwan:”Wahai Ridhwan , sesungguhnya Aku telah mengeluarkan hamba-hamba Ku berpuasa ( ahli puasa ) dari kubur mereka di dalam keadaan letih dan dahaga. Maka ambillah dan berikan mereka segala makanan yang digoreng dan buah buahan syurga.
“Maka Malaikat Ridhwan menyeru, wahai sekelian kawan-kawan dan semua anak-anak yang belum baligh, lalu mereka semua datang dengan membawa dulang dari nur dan berhimpun dekat Malaikat Ridhwan bersama dulang yang penuh dengan buahan dan minuman yang lazat dari syurga dengan sangat banyak melebihi daun-daun kayu di bumi.
Jika Malaikat Ridhwan berjumpa mukmin maka dia memberi makanan itu kepada mereka sambil mengucap sebagaiman yang difirman oleh Allah swt di dalam Surah Al-Haqqah bermaksud “Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan AMAL yang telah kamu kerjakan pada HARI yang telah LALU itu.”
* Tolong sebarkan kisah ini kepada saudara Islam yang lain. Ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang yang mengajarnya meskipun dia sudah mati. ” Dan ( ingatlah ) Allah sentiasa mengetahui dengan mendalam akan apa jua yang kamu lakukan.” Surah Al-Baqarah : 237
“LAA ILAHA ILLA ANTA SUBHANAKA INNI KUNTU MINALZHAALIMIIN”

Hukum Muzik Dalam Islam

Muzik berasal dari perkataan Yunani yang digunakan bagi menunjukkan seni atau kemahiran bermain alat hiburan. Ilmu muzik pula merupakan ilmu yang berkaitan dengan asas-asas irama. Sementara ahli muzik ialah orang yang mahir berkenaan dengan muzik.
Dari segi istilah, muzik ialah ilmu yang membahaskan tentang selok belok nada dan irama, cara-cara menggubah lagu, penciptaan alatan muzik dan bunyi yang terhasil dari alat-alat muzik.
Masalah Cabang :
Mendengar muzik hukumnya adalah berbeza – beza di kalangan ulama. Ia merupakan masalah cabang bukannya masalah asas. Oleh itu tidak sepatutnya seorang muslim itu menuduh seorang muslim yang lain sebagai fasik hanya kerana mendengar muzik. Juga tidak boleh baginya mengatakan pendapatnya sahaja yang betul tanpa menghormati pendapat orang lain dalam masalah ini. Lainlah jika masalah yang dibincangkan merupakan masalah asas seperti solat. Solat lima waktu memang disepakati oleh semua orang islam bahawa hukumnya wajib. Lalu jika ada orang yang mengatakan sebaliknya, layaklah disanggah kata-kata tersebut.
Tetapi dalam masalah mendengar muzik ini, ada ulama yang mengatakan boleh dan ada juga ulama yang mengatakan tidak boleh. Dengan demikian janganlah dengan masalah yang sekecil itu membawa kepada perpecahan di kalangan imat islam. Tiada dalil yang jelas mengatakan bahawa muzik itu haram. Jika ada sudah tentu tidak berlaku perselisihan di kalangan ulama.
Pendapat para ulama
Imam Al-Ghazali menyatakan :”…Hiburan itu ‘ubat’ kepada hati yang menyembuhkan ‘penyakit’ letih, lalu berpatutanlah ianya dihalalkan tetapi janganlah berlebihan sepertimana halnya ubat yang tidak boleh diambil berlebihan…”
Katanya lagi :”Jika alatan muzik yang digunakan adalah alat yang melambangkan ahli maksiat iaitu seruling, gitar (dan seumpamanya) dan alat gendang dari kaca seperti drum maka ianya adalah diharamkan….”
Qadhi Iadh mengatakan bahawa muzik hanya halal kepada ahli ilham iaitu orang yang pandai memanipulasikan muzik itu untuk mendapat ilham. Adapun bagi orang lain, hukumnya adalah haram.
Ibnu Hazmin : Sesiapa yang mendengar muzik dengan tujuan menyumbangkan perkara maksiat, maka dia adalah seorang yang fasik. Dan sesiapa yang mendengarnya dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah S.W.T, maka ianya dibolehkan.
Antara ulama lain yang membahaskan dan mengatakan muzik itu harus ialah : Izz bin Abdussalam, Al-Qurtubi dan As-Syaukani.
Kesimpulan :
Hukum mendengar muzik telah menjadi pertikaian ulama sejak zaman awal islam lagi. Mereka bersatu pendapat dalam beberapa perkara tetapi pada masa yang sama berselisih pendapat dalan beberapa perkara yang lain.
Mereka bersepakat mengatakan bahawa setiap nyanyian yang mengandungi unsure maksiat, hukumnya haram.
Dan mereka juga sependapat tentang halalnya nyanyian tradisi yang tidak menggunakan alatan muzik yang dinyayikan di tempat-tempat yang dibenarkan syarak seperti di majlis perkahwinan, menyambut kepulangan orang hilang, hari-hari perayaan dan seumpamanya dengan syarat penyanyi bukanlah seorang wanita. Penyanyi wanita hanya dibenarkan dikhalayak wanita sahaja.
Tatapi dalam masalah penggunaan alatan muzik, mereka berselisih pendapat. Ada yang mengatakan boleh dan ada yang mengatakan tidak boleh.

Apa pun dapatlah disimpulkan bahawa nyanyian yang disertakan dengan alatan muzik atau tidak, hukumnya adalah halal dan dibolehkan dengan syarat tidak menjurus kea rah maksiat. Walaupun begitu, jika asyik dengan muzik sepanjang masa, akan menjadikan muzik itu makruh pula dan boleh jadi juga haram.

Bijak Menjaga Hati Isteri

Setiap lelaki di bekali dengan sikap kesabaran dan kematangan dalam menghadapi setiap situasi yang sukar. Lelaki lebih berjaya dalam membuat keputusan-keputusan untuk keluar dari masalah yang dihadapi. Lelaki yang bijak adalah lelaki yang faham akan situasi isterinya dan tahu cara mengurus isterinya. Sebab itulah lelaki merupakan ketua keluarga. Suami perlu bersikap sabar apabila dimarahi dan dileter oleh isterinya, kerana suami yang sabar akan tingkah laku isterinya yang suka bercakap atau beleter, akan dihapuskan segala dosa-dosa masa lalunya. Hal ini berlaku kepada Nabi Allah Ilyas yang berdoa supaya dianugerahkan kepadanya isteri yang kuat beleter, kerana ia mengetahui inilah cara beliau menghapuskan dosa dan cara mudah untuk masuk kedalam syurga Allah.
Setiap suami kena bijak menghadapi isterinya, kadang-kadang isteri buat perangai atau marah tak tentu pasal mesti ada sebabnya, ada pepatah mengatakan bahawa wanita ini makhluk emosi dan angin tak tentu pasal. Jadi suami kena bijak menghadapinya, tindakan yang lebih baik adalah diam apabila mendengar isteri beleter atau sedang marah-marah, kerana isteri ini akan diam dan terasa perbuatannya itu salah dan dia akan segera memohon maaf kepada suaminya, waktu itulah kita kaunselingkan dia dengan nasihat-nasihat yang lembut dan kata-kata hati ke hati. Selalunya isteri lebih terbuka ketika mana ia minta maaf kepada suaminya atas perbuatannya.
Sering-seringlah menghargai diri isteri kita yang telah banyak mengorbankan masa dan tenaganya untuk suaminya, seperti memasak, membasuh pakaian, menjaga anak, mengemas rumah, mengurus rumah dan sebagainya. Cara penghargaannya ialah setiap kali gaji, bawa isteri pergi makan di mana-mana restoran yang berkongsepkan romentik, kalau cara ini tidak mampu, maka keluarkan kata-kata penghargaan kepada isteri disebabkan tugas-tugas yang telah dilaksanakan. Selalunya suami payah untuk mengeluarkan kata-kata pujian dan penghargaan, kerana suami bersifat ego atau menganggap kata-kata tersebut sebagai buang masa. Hadiahkan isteri apa-apa barang yang berpatutan pada setiap saat-saat hari bahagianya seperti hari lahirnya, ulang tahun perkahwinan dan sebagainya.
Sebenarnya dari sudut psikologi isteri akan rasa lebih dihargai dan lebih disayangi ketika mana suami tahu menghargai dirinya. Malah setiap perkara yang kita suruh mesti akan dibuat oleh isteri kita dengan hati yang penuh taat dan tidak membantah.
Ada pepatah yang mengatakan bahawa wanita ini diibaratkan seperti kulit bawang yang sangat halus, kalau nak menanggalkan kulit bawang tersebut perlu berhati-hati dan lembut kerana kulitnya mudah terkoyak. Kesimpulan dari falsafah ini, wanita itu sangat lembut dan mudah terasa dan berfikiran sensetif setiap kali ia diabaikan.
Waktu yang paling bahaya ialah waktu ia dalam keadaan haid atau tidak suci, selalunya wanita ini seringkali berkeadaan tidak menentu emosinya, kadang-kadang tak pasal-pasal dimarahi oleh isteri. Jadi waktu sebegini suami kena faham dan kena bersikap berdiamkan diri, berdiamkan diri ini adalah lebih baik, atau keluar dari rumah pergi mengeteh dan sebagainya. Waktu seperti ini kebiasaan wanita ia akan reda sendiri kemarahannya, dan dia sendiri tidak sedar akan kelakuannya.
Bagi suami janganlah terlalu garang dengan isteri dan terlalu kasar atau keras suara dengan isteri. Perbuatan ini akan menyebabkan isteri merasa dirinya tidak dihargai dan tidak berguna untuk suami dan paling bahaya apabila isteri mengatakan suaminya hanya baik ketika ingin bersama dengannya sahaja. Semua perbuatan ini akan menyebabkan kerenganggan dan keberontokan rumahtangga. Isteri takut menegur suami kerana takut dimarahi, suami pula anggap isteri tidak memberikan layanan yang sepatutnya. Kalau masakan isteri tawar atau terlebih garam, jangan terus melenting dan memarahi isteri. Gunakan cara yang hikmah untuk menegur isteri. Pernah ketika isteri Rasulullah menghidangkan kepadanya air yang tawar tanpa gula disebabkan isterinya terlupa masukkan gula dalam minuman Rasulullah. Apabila Baginda minum minuman tersebut sehingga berkedut kening Baginda, isterinya perasan disebabkan ternampak kening Rasulullah. Lantas isterinya bertanya, bagaimana rasa air tersebut, Baginda mengatakan ok sahaja, dan isterinya merasa sedikit air yang dibancuhnya dan tersenyum kerana airnya sangat tawar. Baginda tidak berkata apa-apa dan mendiamkan diri sahaja.
Setiap kali ada pertelingkahan, pergaduhan dan selisih faham, lebih baik suami yang dahulu memohon maaf atas kejadian tersebut dan menceritakan perkara yang sebenarnya tercetus pergaduhan tersebut. Kalau boleh cuba fahamkan isteri tentang situasi yang dihadapi oleh suami. Contoh situasi tersebut seperti dimarahi bos, banyak kerja yang belum siap, kesesakkan lalu lintas, bebanan hutang dan sebagainya. Kalau boleh peluk manja kepada isteri ada setiap sesi penjelasan dan memohon maaf, ini membantu untuk menurunkan kemarahan isteri dan membantu untuk memberikan kefahaman kepada isteri atas sebab-sebab berlakunya pertengkaran.
Yang penting di sini, setiap perkara yang dihadapi oleh suami, jadikanlah isteri itu sebagai teman bercerita dan meluahkan segala kepayahan yang dialami. Situasi seperti ini akan memberikan motivasi dan dorongan kepada suami untuk keluar dari masalah tersebut dengan disokong oleh isteri.
Jangan sesekali ada konsep seperti “isteri perlu diajar dengan secukupnya, pukul isteri, pulau isteri” ini semua akan mendatangkan masalah lagi dalam rumahtangga, ingatlah kepada anak-anak ketika timbul masalah rumahtangga, ia juga dapat menenangkan diri kita dan sekaligus menurunkan kemarahan kita. Islam sangat melarang suami memukul isteri dan menengking isteri, kecuali nasihat suami atas perkara-perkara yang wajib tidak dilakukan oleh isteri barulah boleh dimarahi dan seterusnya dipukul isteri tanpa mencederakan isteri. Sebab pukulan itu adalah untuk mengajar isteri bahawa perbuatannya itu adalah salah.
Jadikan isteri sebagai teman yang paling rapat dan disayangi, jadilah isteri kita sebagai tempat penyejuk hati dan penunjuk jalan jika kita menghadapi kesukaran. Suami juga perlu bijak mengurus rumahtangganya, kerana suami yang bijak dapat mengurus rumahtangganya dengan baik. Suami yang bijak juga adalah suami yang mempunyai akhlak yang baik dan tidak melakukan perkara yang diharamkan oleh Allah dan sentiasa melakukan perkara yang disuruh oleh Allah. Keluarga yang baik adalah keluarga mawardah warahmat dan menganggap rumahnya seperti rumahku syurgaku.

Hukum Menyambut Perayaan Orang Kafir dan Menerima Hadiah Darinya

Assalamualaikum warahmatullah. Tentang persoalan di atas, apakah hukumnya jika kita menyambut ataupun mengambil bahagian dalam acara ataupun perayaan orang kafir, dan apakah hukumnya jika kita menerima hadiah daripada mereka? Dalam permasalahan ini, kesepakatan ulama’ menyatakan hukumnya haram kita meraikan perayaan tersebut, walaupun sekadar bersuka sahaja, hal ini telah diterangkan oleh Nabi S.A.W, “Janganlah kau meniru sesuatu kaum itu, barangsiapa yang meniru sesuatu kaum itu, maka dia termasuk dalam golongan itu” Bermakna disini adalah larangan keras kita meniru sesuatu kaum itu, termasuklah perayaan mereka, dan jika kita meraikan perayaan mereka, bermakna kita juga meraikan kekafiran dan meredhai kemungkaran mereka. Sedangkan ALLAH menyeru manusia melakukan yang ma’ruf dan menjauhi yang mungkar.
Tidak menjadi masalah menerima hadian dari orang yang bukan muslim, tetapi tidak boleh atas sesuatu yang tidak dibenarkan seperti diatas (cth meraikan sesuatu perayaan mereka). Misalannya seorang jiran memberi hadiah kepada kita, pada hari-hari biasa, maka dibolehkan. Tetapi jika hadiah itu diberi atas sebab memperingati Tuhan mereka, atau hadiah berupa dari penyembahan mereka, maka itu diharamkan, kerana hal yang demikian itu sama maksudnya seperti kita membenarkan kemungkaran dan kemaksiatan yang dilakukan. Juga sama juga hukumnya kita menerima hadiah berupa sesuatu yang terdapat dalam agama mereka, umpamanya salib dan patung Jesus.
Begitu juga dengan bonus yang diberikan oleh syarikat kepada pekerja. Bonus itu dibenarkan, tetapi jika bonus itu diberi sempena menyambut perayaan-perayaan seperti Hari Natal, maka pekerja dilarang menerima bonus tersebut, halnya sama seperti di atas, dimana jika kita menerimanya, bererti kita seolah-olah meredhai kemungkaran yang dilakukan.
Semoga penjelasan ini memberi manfaat kepada kita semua. =)

Penggunaan Kalimah ALLAH Oleh Agama Lain

Sesungguhnya tiada Tuhan melainkan ALLAH, dan Nabi Muhammad itu pesuruh ALLAH.. Kita umat Islam, berdiri atas kalimah syahadah yang sama, mengaku bahawa ALLAH itu tuhan yang Esa.. Apa yang ingin saya share ini adalah berkaitan isu pengguanaan kalimah ALLAH oleh agama lain (pernah dibangkitkan oleh penganut Agama Kristian.. Firstly, ini adalah perkara asas dalam semua agama, iaitu kepercayaan kepada Tuhan, di mana kita mengaku bahawa Tuhan kita adalah ALLAH yang Maha Esa.. So, bagaimana pula dengan Kristian ni? Sebelum itu saya mengajak pembaca merenung semula kisah Isa ibnu Maryam, benarkah Nabi Isa disalib? Kita umat Islam percaya kisah Nabi Isa A.S dimana Nabi Isa A.S tidak disalib malah diangkat ke langit, tetapi mereka (penganut Kristian) percaya Nabi Isa A.S  disalib.. Maka cuba fikir, 2 perkara berbeza ini jika wujud, sebenarnya very confusing.. Sebab itu kita jangan sesekali samakan Nabi Isa dengan Jesus Christ kerana kedua-duanya berbeza..  Inilah kaitannya dengan penggunaan kalimah ALLAH, jika dibenarkan penggunaan kalimah ALLAH dalam agama mereka, nescaya tercemarlah nama ALLAH yang Maha Esa.. Kerana apa? Firstly, akan tercemarlah sifat-sifat ALLAH, kerana dalam al-Quran disebutkan ALLAH itu satu, tiada sekutu, tiada anak dan tidak diperanakkan.. Sedangkan dalam agama Kristian, Trinity adalah pegangan mereka, maka jika mereka menggunakan kalimah ALLAH sebagai Tuhan mereka, maka akan wujud sekutu bagi ALLAH (na’uzubillah) iaitu Jesus Christ sebagai anak ALLAH, dan Roh Qudus.. MasyaALLAH, tercemar nama ALLAH, all muslims must concern about this.. Ingat, jika berhujah mengenai Christianity, jangan sesekali gunakan kalimah ALLAH dan Nabi Isa, sedangkan dalam bibble mereka sendiri tak menggunakan kalimah ALLAH, malahan menggunakan perkataan Lord, God, Father, Jesus..  Jika digunakan kalimah ALLAH bagi Lord ataupun God, bermakna di sini wujudnya sifat Tuhan yang mempunyai anak iaitu Jesus sedangkan dalam Islam, ALLAH itu tiada mempunyai anak.. Jika penganut agama Kristian dibenarkan memakai salib, maka saya juga yakin jika dibenarkan penggunaan kalimah ALLAH ini, maka tidak mustahil kalimah ini akan juga diguna pakai bersama salib mereka, sama ada pada tiang salib, rantai perhiasan ataupun penggunaan dan terteranya kalimah ALLAH di gereja..  Justeru, kita yang mengaku diri kita Islam, seharusnya berani menegakkan agama kita yang satu, menegakkan kalimah syahadah yang menjadi pegangan kita..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin