Rabu, 9 November 2011

KIAMAT.

Planet Nibiru dan Kiamat 2012 (teks asal)
Beberapa hari belakangan ini media dan masyarakat digemparkan dengan berita kononnya akan berlaku perlanggaran besar antara bumi dan planet Nibiru. Mitos perlanggaran planet Nibiru bukan perkara baru. Sejak beberapa tahun yang lalu sudah terbit beberapa buah buku berkaitan ramalan tentang 2012 ini. Buku-buku ini dikarang oleh penulis kontemporari, menjelaskan pendapat dari banyak pakar dan bidang. Apa yang menarik, buku-buku ini mendapat perhatian umum dan laris seperti pisang goreng panas. Buktinya, ada judul yang berjaya menduduki tangga teratas buku paling laris di rumah-rumah penerbitan dan rangkaian kedai buku utama.
Individu yang bertanggungjawab pertama kali mengutarakan kisah ini ialah Notramadus, seorang ahli falsafah Perancis pada tahun 1535. Beliau terkenal kerana membuat ramalan mengenai masa depan. Asal perkataan Nibiru diambil dari nama tuhan dalam bahasa Babylon.
Menurut ramalan asal Notradamus, perlanggaran itu sepatutnya berlaku pada tahun 2003. Kemudian ia ditukar kepada tahun 2012 berdasarkan kalendar kaum Mayan di Amerika Tengah. Ini kerana ramalan Notramadus dibuat berdasarkan kalendar ini, dan tarikh kalender ini berakhir ialah pada 21 Disember 2012. Setakat ini sahaja pun sudah menunjukkan betapa fatalnya dakwaan perlanggaran Planet Nibiru. Oleh kerana tidak ada apa-apa berlaku pada tahun 2003, maka ia ditunda hingga tahun 2012. Alasannya mudah, kerana 2012 merupakan tarikh terakhir dalam kalendar.
Ramalan-ramalan tidak berasas begini mendatang kesan buruk yang banyak kepada masyarakat umum dan umat Islam secara khasnya.
Kesan Pertama : Menimbulkan Keresahan Umat Manusia
Pertama, ia akan menimbulkan keresahan di kalangan manusia. Persis seperti mana yang berlaku pada tahun 1999 menjelang tahun 2000. Ketika itu heboh dikatakan tentang virus Y2K. Kononnya semua peralatan elektronik akan mengalami gangguan. Ini bukan perkara kecil, kerana ia akan melibatkan sistem kerajaan, perjalanan pesawat penerbangan, sistem lalu lintas dan banyak perkara lain lagi.
Kemudian alaf baru pun menjelma, sebenarnya tidak ada apa-apa yang berlaku melainkan beberapa perkara kecil sahaja yang bersifat teknikal. Ternyata propaganda ini disebar-luaskan oleh pihak-pihak yang berkepentingan seperti syarikat pengeluar antivirus dan syarikat yang menjalankan selenggaraan sistem.
Namun kita masih belum dapat mengesan apakah agenda disebalik tersebarnya berita perlanggaran Planet Nibiru ini. Apakah produk yang akan dikeluarkan untuk menangani atau menghadapi peristiwa besar ini? Ataukah ada pihak yang akan menyediakan kem perlindungan berbayar atau pesawat untuk menyelamatkan diri seperti yang dilukiskan dalam filem-filem animasi?

Hujjah Ahli Sains Astronomi
Dakwaan dan ramalan tentang ruang angkasa dan apa yang berlaku di luar ruangan atmosfera, mungkin dapat dipercayai ribuan tahun dahulu. Namun pada hari ini, sudah ada satelit dan alat pencerap untuk menyemak kebenaran dakwaan ini.
Ketua Unit Penyelidikan Sains Angkasa, Agensi Angkasa Negara (ANGKASA) Tuan Mohd Fairos Asilan menjelaskan, “Jika benar Planet Nibiru ini akan melanggar bumi pada tahun 2012, sudah tentu ia sangat hampir dengan bumi dan kita sudah lama mengesannya.”
Tambah beliau lagi, “Dunia mempunyai banyak program pemantauan angkasa dan sistem teleskop kita boleh mengesan benda yang jauh sehingga beribu-ribu tahun cahaya.”
Kenyataan beliau ini disahkan lagi oleh Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Datuk Dr Maximus Ongkili ketika berucap di Dewan Negara. Beliau memberitahu bahawa dakwaan Planet Biru akan melanggar bumi dan menyebabkan kerosakan teruk pada tahun 2012 adalah tidak benar. Bahkan kewujudan Planet Biru pun masih diragui.
Kesan Kedua : Merosakkan Akidah Umat Islam
Kononnya perlanggaran Planet Nibiru akan mengakibatkan kerosakan yang besar kepada bumi. Bahkan ada yang mengaitkan ini dengan terjadinya hari kiamat. Sudah ada banyak buku yang berani meggandingkan Kiamat dan tahun 2012.
Ini urusan penting yang membabitkan keyakinan atau akidah umat Islam. Beriman kepada hari Kiamat merupakan satu dari rukun iman yang enam. Jika benar ada manusia yang mengetahui tarikh kiamat, tentulah Nabi Muhammad (selawat dan salam buat beliau) yang paling layak untuk mengetahuinya. Dalam catatan sejarah, Nabi Muhammad tidak pernah meramalkan bila datangnya hari kiamat.
Sahabat nabi bernama Abu Hurairah (semoga Allah redha kepada beliau) menceritakan pada suatu hari seorang lelaki Arab Badui datang bertanya kepada Nabi, “Bilakah hari kiamat?” Ketika itu Nabi sedang berucap, dan tidak mengendahkan soalan itu. Namun setelah tamat berucap Nabi berkata, “Manakah orang yang bertanya tentang hari kiamat tadi?” Lelaki itu berkata, “Aku wahai Rasul Allah”. Nabi menjawab, “(Kiamat akan datang) Apabila amanah telah disia-siakan”. Orang itu bertanya lagi mendapatkan penjelasan, “Bagaimanakah mensia-siakan amanah itu?”. Nabi menjawab, “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat.”      (Maksud Hadis Bukhari dan Ahmad)

Nabi sendiri tidak diberitahu tentang hari kiamat. Begitu juga dengan makluk yang lain, semuanya tidak  mengetahui tarikh kiamat melainkan Allah Yang Maha Esa sahaja. Bahkan malaikat yang ditugaskan untuk meniup trompet hari kiamat pun tidak mengetahui bilakah trompet perlu ditiup. Nabi menjelaskan hal ini dalam satu hadis yang bermaksud,
“Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang, sementara Malaikat Israfil telah meletakkan trompet ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya…” (Hadis Tirmizi, dinilai sahih oleh Al-Albani)

Tanda-tanda Hari Kiamat Yang Benar
Al-Qur’an dan hadith tidak pernah menetapkan atau menentukan tarikh kiamat secara tepat, namun menyatakan tanda-tanda menjelangnya hari kiamat. Syaikh Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Wabil menulis sebuah buku khusus membincangkan tanda-tanda hari kiamat, Asyratus Sa’ah (diterjemahkan oleh Pustaka Ibnu Katsir dengan judul Hari Kiamat Sudah  Dekat). Beliau menjelaskan antara hikmah mengetahui tanda-tanda kiamat supaya umat Islam berusaha untuk tidak terlibat atau berperanan dalam menyemarakkan tanda-tanda kiamat itu. Dan juga menyiapkan bekal amalan sebelum kiamat, baik kiamat besar atau kiamat kecil yakni mati seperti yang dijelaskan oleh Nabi.
Sarjana Islam Al-Allamah Safarini menjelaskan, “Tanda-tanda hari kiamat itu terbahagi kepada tiga bahagian ; satu bahagian telah nampak dan berlaku, satu bahagian sedang berlangsung dan satu lagi belum tiba.Di antara tanda bahagian pertama seperti diutusnya Nabi Muhammad, kematian Nabi, penaklukan Baitul Maqdis serta pembunuhan Khalifah Uthman bin Affan (semoga Allah redha kepada beliau).
Tanda-tanda lain adalah peperangan yang terjadi antara kaum muslimin, munculnya golongan sesat seperti Khawarij (golongan yang memberontak terhadap pemerintah) dan Rafidhah (Syiah), keluarnya para dajjal yang mengaku nabi, runtuhnya kerajaan Arab, harta yang melimpah, banyaknya terjadi gempa dan gerhana, serta hal-hal lain yang dikhabarkan oleh Nabi sebagai tanda-tanda hari kiamat”.
Perkara ini dijelaskan oleh Dr Soleh Fauzan Al-Fauzan (semoga Allah menjaganya) dalam buku beliau yang bertajuk Al-Irsyad Ila Sahihil Iktikad (diterjemahkan Pustaka As-Sahihah dengan judul Sudah Benarkan Akidah Kita?)
Islam tidak pernah menafikan jangkaan atau ramalan yang dibuat berdasarkan pengamatan pancaindera dan kajian-kajian yang ilmiah. Seperti ramalan kaji cuaca yang dibuat menggunakan cerapan pergerakan awan. Teknologi seperti ini banyak membantu urusan manusia untuk merancang perjalanan dan aktiviti ekonomi.
Yang bertentangan dengan keyakinan dan akidah umat Islam ialah ramalan yang dibuat tanpa berasaskan pengamatan dan asas kajian yang boleh dipertanggung-jawabkan. Idea Notradamus langsung tidak disokong oleh bukti-bukti yang lain. Oleh yang demikian itu, idea perlanggaran Planet Nibiru tidak memberi faedah kepada kemajuan umat manusia dan tidak wajar disebarkan kepada khalayak umum. Di sisi umat Islam, kita mencukupkan diri dengan berita dan khabar yang dibawakan oleh Al-Qur’an dan As-Sunnah.
Mohd Riduan Khairi

Mitos Nibiru dan Kiamat 2012

Disember 29, 2010

Mitos Nibiru, kiamat 2012

Persoalan tentang bilakah berlakunya kiamat adalah antara perkara samiyat. Umat Islam wajib percaya kiamat akan berlaku cuma tarikhnya yang menjadi rahsia Allah SWT. Bagaimanapun, kebelakangan ini, masyarakat disogokkan dengan berita kononnya akan berlaku perlanggaran besar antara bumi dan planet Nibiru. Mitos perlanggaran planet Nibiru bukan perkara baru.
Sejak beberapa tahun lalu sudah terbit beberapa buah buku berkaitan ramalan tentang 2012 ini. Buku-buku ini dikarang oleh penulis kontemporari, menjelaskan pendapat daripada banyak pakar dan bidang.
Apa yang menarik, buku-buku ini mendapat perhatian umum dan laris seperti pisang goreng panas.
Buktinya, ada judul yang berjaya menduduki tangga teratas buku paling laris di rumah-rumah penerbitan dan rangkaian kedai buku utama.
Wartawan MOHD. RADZI MOHD. ZIN menemu bual Biro Multimedia & Penerbitan Sekretariat Ulama Muda UMNO, Mohd. Riduan Khairi bagi mengupas isu ini.
MEGA: Siapakah yang bertanggungjawab mengutarakan kisah ini?
RIDUAN: Individu yang bertanggungjawab pertama kali mengutarakan kisah ini ialah Notramadus, seorang ahli falsafah Perancis pada tahun 1535.
Beliau terkenal kerana membuat ramalan mengenai masa depan. Asal perkataan Nibiru diambil daripada nama tuhan dalam bahasa Babylon.
Menurut ramalan asal Notramadus, perlanggaran itu sepatutnya berlaku pada tahun 2003. Kemudian ia ditukar kepada tahun 2012 berdasarkan kalendar kaum Mayan di Amerika Tengah.
Ini kerana ramalan Notramadus dibuat berdasarkan kalendar ini, dan tarikh kalendar ini berakhir ialah pada 21 Disember 2012. Setakat ini sahaja pun sudah menunjukkan betapa fatalnya dakwaan perlanggaran Planet Nibiru.
Oleh kerana tidak ada apa-apa berlaku pada tahun 2003, maka ia ditunda hingga tahun 2012. Alasannya mudah, kerana 2012 merupakan tarikh terakhir dalam kalendar.
Sebenarnya, ramalan-ramalan tidak berasas begini mendatangkan banyak kesan buruk kepada masyarakat umum dan umat Islam secara khasnya.
Apakah kesan ramalan begini kepada umat manusia?
RIDUAN: Mengadakan ramalan begini sudah semestinya menimbulkan keresahan di kalangan manusia. Persis seperti mana yang berlaku pada tahun 1999 menjelang tahun 2000. Ketika itu heboh dikatakan tentang virus Y2K.
Kononnya semua peralatan elektronik akan mengalami gangguan. Ini bukan perkara kecil, kerana ia akan melibatkan sistem kerajaan, perjalanan pesawat penerbangan, sistem lalu lintas dan banyak perkara lain lagi.
Kemudian alaf baru pun menjelma, sebenarnya tidak ada apa-apa yang berlaku melainkan beberapa perkara kecil sahaja yang bersifat teknikal.
Ternyata propaganda ini disebar-luaskan oleh pihak-pihak yang berkepentingan seperti syarikat pengeluar anti virus dan syarikat yang menjalankan penyelenggaraan sistem.
Namun kita masih belum dapat mengesan apakah agenda di sebalik tersebarnya berita perlanggaran Planet Nibiru ini.
Apakah produk yang akan dikeluarkan untuk menangani atau menghadapi peristiwa besar ini? Ataukah ada pihak yang akan menyediakan kem perlindungan berbayar atau pesawat untuk menyelamatkan diri seperti yang dilukiskan dalam filem-filem animasi?
Apa pula hujah ahli astronomi dalam hal ini?
RIDUAN: Dakwaan dan ramalan tentang ruang angkasa dan apa yang berlaku di luar ruangan atmosfera, mungkin dapat dipercayai ribuan tahun dahulu. Namun pada hari ini, sudah ada satelit dan alat pencerap untuk menyemak kebenaran dakwaan ini.
Ketua Unit Penyelidikan Sains Angkasa, Agensi Angkasa Negara (Angkasa), Mohd. Fairos Asilan menjelaskan: “Jika benar Planet Nibiru ini akan melanggar bumi pada tahun 2012, sudah tentu ia sangat hampir dengan bumi dan kita sudah lama mengesannya.”
Tambah beliau: “Dunia mempunyai banyak program pemantauan angkasa dan sistem teleskop kita boleh mengesan benda yang jauh sehingga beribu-ribu tahun cahaya.”
Kenyataan beliau disokong oleh Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi, Datuk Dr. Maximus Ongkili ketika berucap di Dewan Negara. Beliau memberitahu bahawa dakwaan Planet Biru akan melanggar bumi dan menyebabkan kerosakan teruk pada tahun 2012 adalah tidak benar. Kewujudan Planet Biru pun masih diragui.
disiarkan akhbar Utusan Malaysia 28 Disember 2010.
dipetik oleh : Percubaan Pertama

Teka-Teki Hari Kiamat : 2012 dan Planet Nibiru

Disember 19, 2010 Planet Nibiru Melanggar Bumi?
Planet Nibiru diramalkan akan melanggar bumi  pada tahun 2012. Insiden ini akan mengakibatkan kemusnahan yang teruk kepada bumi. Ada yang mengaitkan peristiwa ini dengan hari kiamat atau sekurang-kurangnya tanda-tanda hari kiamat.
Idea perlanggaran planet Nibiru ini dikemukakan lama dahulu pada tahun 1535 oleh seorang ahli falsafah Perancis bernama Notramadus. Idea asalnya peristiwa ini akan berlaku pada tahun 2003, namun tertunda hingga ke tahun 2012. Kiraan ini dibuat berdasarkan kiraan kalendar kaum Mayan dari Amerikan Tengah. Tarikh kelandar ini berakhir pada 21 Disember 2012, oleh yang itu perlanggaran ini akan berlaku sebelum tarikh akhir kalendar ini.
Ini maklumat popular yang dinukil oleh sebahagin besar media, baik akhbar bercetak mahupun internet. Bahkan lebih dari itu, sejak 15 tahun yang lalu banyak tulisan dan buku diterbitkan membincangkan peristiwa 2012 ini. Termasuk dalam negara kita, buku bertema subjek ini mendapat sambutan hangat dan berjaya menduduki carta buku paling laris di rumah-rumah penerbitan dan rangkaian kedai buku utama.
Peristiwa Planet Nibiru ini tidak sedikit menimbulkan polemik dan keresahan di kalangan umat manusia termasuk rakyat negara kita Malaysia. Sehinggakan hal ini terpaksa dijelaskan dalam persidangan Dewan Negara. Dilaporkan Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Datuk Dr Maximus Ongkili ketika berucap di Dewan Negara, memberitahu bahawa dakwaan Planet Biru akan melanggar bumi dan menyebabkan kerosakan teruk pada tahun 2012 adalah tidak benar. Bahkan kewujudan Planet Biru pun masih diragui.
Bahkan Ketua Unit Penyelidikan Sains Angkasa, Agensi Angkasa Negara (ANGKASA) Tuan Mohd Fairos Asilan turut menjelaskan, “Jika benar Planet Nibiru ini akan melanggar bumi pada tahun 2012, sudah tentu ia sangat hampir dengan bumi dan kita sudah lama mengesannya.”
Perlanggaran Planet Nibiru
Ramalan tentang Planet Nibiru termasuk perkara akan datang yang termasuk dalam hal-hal yang ghaib. Tentu sahaja Allah sahaja yang lebih mengetahui semuanya. Belum ada siapa yang boleh menentukan secara tepat esok hujan atau tidak, sekalipun keadaan awan sangat mendung. Banyak kali juga terjadi awan mendung, namun tidak hujan. Begitu juga sebaliknya. Inikah pula menentukan sesuatu yang besar seperti perlanggaran planet atau hari kiamat. Untuk urusan dunia seperti ini, seharusnya dikembalikan kepada pakar dalam bidangnya seperti ahli astronomi.
Perkara kedua yang perlu diberi perhatian ialah mengaitkan sesuatu peristiwa sebagai hari kiamat atau tanda-tanda kiamat. Perkara ghaib dan hari kiamat (termasuk tanda-tandanya) ialah sebahagian dari rukun iman. Salah faham tentang perkara ini memberi natijah yang besar kepada diri seorang Muslim, kerana ia menentukan hujung-hujungnya di syurga atau kekal di neraka.
Justeru itu bilakah hari kiamat? Solan ini telah pun ditanya oleh seorang lelaki Arab Badui kepada Nabi seperti yang dilaporkan oleh sahabat bernama Abu Hurairah (semoga Allah redha kepadanya),
“Suatu hari seorang lelaki Arab Badui datang bertanya kepada Nabi, “Bilakah hari kiamat?” Ketika itu Nabi sedang berucap, dan tidak mengendahkan soalan itu. Namun setelah tamat berucap Nabi berkata, “Manakah orang yang bertanya tentang hari kiamat tadi?” Lelaki itu berkata, “Aku wahai Rasul Allah”. Nabi menjawab, “(Kiamat akan datang) Apabila amanah telah disia-siakan”. Orang itu bertanya lagi mendapatkan penjelasan, “Bagaimanakah mensia-siakan amanah itu?”. Nabi menjawab, “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat.” (Maksud Hadis Bukhari dan Ahmad)
Hadis ini dan juga banyak hadis-hadis menjelaskan bahawa Nabi sendiri tidak mengetahui bilakah hari kiamat akan berlaku secara tepat. Bahkan malaikat yang bertugas meniup trompet ketika hari kiamat juga tidak mengetahui bilakah hari kiamat. Nabi menjelaskan dalam satu hadis malaikat Israfil tertunggu-tunggu arahan dari Allah untuk menipu trompet,
“Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang, sementara Malaikat Israfil telah meletakkan trompet ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya…” (Hadis Tirmizi dan Al-Albani)
Jelas berdasarkan bukti dari Al-Qur’an dan As-Sunnah, tiada siapa mengetahui bilakah terjadinya kiamat melainkan Tuhan yang mencipta alam ini, Allah.
Namun Islam tidak meninggalkan umatnya terkontang-kanting tanpa panduan untuk menghadapi hari kiamat. Nabi banyak sekali menceritakan kepada sahabat-sahabatnya tentang tanda-tanda akan berlakunya hari kiamat. Antara kepentingan dan hikmah mengetahui tanda kiamat ini ialah supaya umat Islam bersedia dengan ilmu dan amal yang cukup dan berusaha untuk tidak melibatkan diri dalam tanda-tanda itu.
Tanda-Tanda Kiamat
Salah satu darinya seperti yang dijelaskan dalam hadis sebelum ini nabi mengatakan “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat”. Antara urusan umat akhir zaman yang diserahkan kepada bukan ahlinya ialah urusan pemimpin (umara’) dan ulama’. Begitu ramai manusia yang bercita-cita dan mencalonkan dirinya menjadi pemimpin. Hari ini hampir semua profesyen mengidamkan jawatan pemimpin baik penjawat awam, peniaga, posmen, suri rumah, remaja sehinggalah orang-orang yang belajar agama. Pendek kata, tidak ada orang yang mengidamkan jawatan pemimpin melainkan sedikit sahaja.
Begitu juga halnya dengan gelar ulama’ atau ahli ilmu. Nabi pernah berkata,
“Ada tiga hal yang termasuk tanda-tanda kiamat, salah satunya ; ilmu diambil dari orang-orang kecil (bodoh).” (Kitab Zuhd, Abdullah Al-Mubarak)
Sahabat Abdullah bin Mas’ud menjelaskan,
“Manusia akan sentiasa berada dalam kebaikan selama mereka mengambil ilmu dari kalangan sahabat Muhammad dan tokoh-tokoh (ulama’) mereka. Jika mereka mengambil ilmu dari orang-orang kecil (ahli bid’ah) dan hawa nafsu mereka bercerai-berai, maka mereka akan binasa.”
Syaikh Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Qabil telah menulis sebuah buku yang komprehensif tentang tanda-tanda kiamat berjudul, Asyratus Sa’ah (diterjemahkan oleh Pustaka Ibnu Katsir dengan judul Hari Kiamat Sudah Dekat). Beliau menghimpunkan dari Al-Qur’an dan As-Sunnah 57 tanda-tanda kecil dan 9 tanda-tanda besar hari kiamat.
Mohd Riduan b Khairi
rencana ini terbit dalam akhbar Berita Harian edisi 25 Deisember halaman 39 dengan tajuk “Tiada Siapa Termasuk Israfil Tahu Bila Kiamat”.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KETURUNAN SIAM MALAYSIA.

Walaupun saya sebagai rakyat malaysia yang berketurunan siam malaysia,saya tetap bangga saya adalah thai malaysia.Pada setiap tahun saya akan sambut perayaan di thailand iaitu hari kebesaraan raja thai serta saya memasang bendera kebangsaan gajah putih.

LinkWithin